Monday, December 21, 2009

quick review: alif / shila



Alif - Nakal
Aubrey Sutito / Audi Mok / Zimi / Ahmad Izham Omar / Aidit Alfian
2.5/5

A pop album yang baik bagi aku. Untuk masuk radio most of the songs dalam Nakal tiada masalah, 2 single terawal Akan Tiba & Jangan Nakal adalah bayangan yang tepat untuk anda tahu the whole album sound like what. Aku terpesona dengan trak Cinta Tergadai (Panji) awal lagu ini bermula dengan mood ballad 70-an ala Ahmad Nawab, haunting and deep. Dan lagu ini perlahan menjadi pop indo band sampai kehujungnya, buat aku ulang dengar and this is the only ballad dalam Nakal. Cinta Indah cathy, dan Katamu (Alif/Farith) yang disusun oleh Aubrey ada mood country pop yang cool. Ada 2 nama besar dalam album ini Aidit dan Audi yang bagi aku tewas dengan track2 lain sebab lagu mereka sangat lemah untuk aku dengar, Satu Garis (Aidit) bagi aku punya influence Dibawah Pohon Asmara nyanyian Jac, comeon Aidit u can do better than that, sama dengan karya Audi dalam Lagi Lagi Cinta sekadar pop dance yang biasa2 sahaja. Overall as a debut album ini ok namun kredibiliti Alif on vocal department masih belum benar2 diuji.






Shila - Bebaskan
Aubrey Suwito / Audi Mok / Ahmad Izham Omar / Adius Mtawarira / Kieren Kuek
4/5

Formula Britney + Rihanna dalam album ini bagi aku sangat baik untuk artis baru seperti Shila, fresh dan different. She dont need to be another pop star yang akhirnya tetap go for cheesy pop yang lembik. Antara track britney + rihanna yang aku maksudkan Ada-Ada Saja (Audi) yang ada sound If U Seek Amy - Britney, dengar korus lagu ini betul-betul dan Terus Menyinta (audius mtawarira) yang ada sound Umbrella - Rihanna dan ballad yang menjadi favourite aku Tapi Mengapa yang buat aku ulang dengar berkali-kali, beautiful song dan di blend dengan intense vocal Shila yang sangat hebat, this is how new era kind of ballad should be! (rujuk jugak Selamat Tinggal - Nikki) and aku harap this track bole jadi hits. Well aku tak ada masalah seberapa banyak persamaan pun yang ada dalam album ini atleast she go for something international instead of be another siti or misha. Album ini harus jadi taruhan untuk mengukur taste muzik pendengar Malaysia, Album ini hampir dengan album Hawa - Nikki tapi not exactly same Shila lebih ke arah pop dance dan Nikki lebih adult dengan sound2 dance yang di blend dengan element classical dan jazz. Tapi both are good! This is the album that worth your money.

p/s: cover album alif diatas bkn cover album sebenar.

Friday, November 20, 2009

senarai akhir Juara Lagu

Aku Skandal - Hujan (Noh)
Tak Mungkin Kerna Sayang - Alyah (Ajai / Habsah Hassan)
Rindu Terhenti - Tomok (Aubrey Suwito)
Aurora - Estranged (Estranged)
Kau Aku - Aizat (Aizat)
Dan Sebenarnya - Yuna (Yuna)
Bengang - Akim (Amir)
Masih Jelas - hafiz (Aidit Alfian / Ad Samad)
Situasi - Bunkface (Sam)
Pergi - Aizat (Pete Teo / Amran Omar)
Pakai Buang - Stacy (Edry)
Bencinta - Shila (Faizal Tahir/Audi Mok)
Cinta Adam & Hawa - Misha Omar (Azmeer/Loloq)

doubt:
Aku Rindu Sayang Kamu - Black should be replace with other song, please!

p/s:bold pilihan peribadi untuk juara!

Thursday, October 22, 2009

senarai calon separuh akhir muzik-muzik 24

Separuh akhir Muzik-Muzik kembali dengan format baru dimana lagu-lagu yang dicalonkan tidak lagi dipecahkan mengikut kategori and yes i do agree with the idea. Pop, Rock ,Dangdut or apa jua muzik yang ada dalam dunia ini after all apa yang kita mahu adalah feel, kepuasan dan inovasi secara total dalam taste muzik and hopefully ramai dapat memandang konsep baru ini secara positif. Dengan ini penjurian diharapkan akan lebih telus dan betul-betul fokus terhadap lagu yang benar-benar terbaik. dibawah adalah list-list lagu yang layak bertanding.

6 Nov
1. Mirage (Pesawat)
2. Kau Aku (Aizat)
3. Dia, Aku dan Kamu (Nadia & Red Peanut)
4. Oh Anok Anok (Reshmonu)
5. Tak Mungkin Kerna Sayang (Alyah)
6. Aku Scandal (Hujan)
7. Enjut (Noraniza Idris)
8. Gila (Mila)
9. Dan Sebenarnya (Yuna)
10. Raja Gelek (One Nation Emcees)
11. Bertamu Di Kalbu (Jaclyn Victor)

13 Nov
1. Aurora (Estranged)
2. Seadanya Aku (Nubhan)
3. Tahu Tak Tau Joget (Jinbara)
4. Ku Pinjam Satu Bintang (Alyah & Riz)
5. Fikirlah (Aizat)
6. Khatimah Cinta (6ixth Sense)
7. Bengang (Akim)
8. Aku Rindu Sayang Kamu (Black)
9. Pari-Pari Di Bawah Angin (Meet Uncle Hussain)
10. Benar-Benar (Adam)
11. Masih Jelas (Hafiz)

20 Nov
1. Situasi (Bunkface)
2. Rindu Terhenti (Tomok)
3. Patri (Jinbara)
4. Pakai Buang (Stacy)
5. Pergi (Aizat)
6. Ketika Ini (Estranged)
7. Bencinta (Faizal Tahir)
8. Cinta Adam & Hawa (Misha Omar)

p/s: bold adalah pilihan personal. minggu ketiga nampaknya adalah minggu yang paling sengit.

Wednesday, September 16, 2009

quick review: Hujan, Ayu



Hujan - Mencari Konklusi

Bagi anda yang seperti saya, yang menggemari Hiba, Aku Skandal, Ku Mahu Kau Tahu, Neon dan Pijak Hatiku mungkin akan sedikit kecewa dengan album ini kerana sound-sound alam lagu yang aku sebutkan tadi tidak ada dalam album ini. Bagi aku nyawa kepada identiti Hujan adalah kepada sound-sound minimal jazz yang ada pada gitar AG buat band ini lain daripada band indie yang ada. Namun apa yang kita boleh perolehi dalam Mencari Konklusi adalah sound-sound riff gitar yang lebih keras hampir kesemua lagu terutama Obsesi, 2nd Airwaves dan Sangkar besi Dihatiku. Kau Harus Ada dan Romantik antara yang menjadi favourite aku. Overall album ini bukan tak bagus cuma aku rasa persembahan keseluruhan dalam album ini membuatkan Hujan hilang identiti seperti yang aku dengar di debut mereka. Ya sound2 jazz dalam gitar AG yang diblend dengan rock dan pop buat band yang satu ini different. Antara album yang akan mengambil masa untuk rongga telinga aku.




Ayu - Inspirasi

Kekuatan album ini memang bergantung pada track2 soulfull ballad Azlan Abu Hassan dan Aubrey Suwito. Dengarkan Inspirasi Abadi, Cinta dan Hidup, Hanya Kita serta Kumiliki Abadi antara track hebat dalam album ini. Untuk yang sukakan sound-sound pop easy listening this might be the album. 2 track terakhir Alam Asmara dan Janji Kita buat juga tidak kurang hebatnya dan yang paling aku layan sekarang adalah track ciptaan Audi MOk, Menjadi Ayu yang bagi aku sangat international ada influence Duffy dan Amy Winehouse yang lebih minimal namun sedap. Vokal Ayu bagi aku sedap namun kurang merdu dan masih banyak yang perlu diperbaiki. Untuk debut pertama juara OIAM ini aku rasa producer dalam album ini telah beri justice yang baik untuk membentuk Ayu menjadi penyanyi yang ada taste yang bagus. Mendengar album ini membuatkan aku teringat album VE - For You kalau anda layan VE takkan ada masalah untuk layan album ini.


Saturday, September 12, 2009

Dato` Siti Nurhaliza - Tahajjud Cinta



Dato` Siti Nurhaliza - Tahajjud Cinta
Producer:
Dato` Siti Nurhaliza, Eddie Marzuki, Tya Subiakto, Audi Mok
Genre:
Contemporary Pop
Verdict:
4.5/5


Tahajjud Cinta album kedua Siti untuk 2009, selepas Lantera Timur yang aku rasa masih relevan untuk dipromosikan atau mungkin patut disimpan dahulu sehingga masa yang tepat untuk dipasarkan. Terlalu pantas, tapi itulah Siti satu tahun harus ada dua album. Namun kali ini lari dari kebiasaan konsep album yang lebih mengarah ke nuansa kontemorari nasyid dan pop ketuhanan ini adalah album special beliau tahun ini. Ya memang special, seawal mendapat copy ini aku sangat kagum dan puas dengan keindahan cover dan layout yang dibikin Rauna Judd. Karya Rauna Judd bukan sesuatu yang aku skeptikal dari dulu beliau sering hadir dengan konsep-konsep fotografi yang menarik. Antara yang paling menarik adalah Sawo Matang (Noraniza Idris) dan Lantera Timur (Siti). So congrats Rauna Judd a.k.a Anuar Sujud.

Album ini dibuka dengan sangat indah track Asma Ul Husna, dengarkan intro string yang sangat deep esp. sound cello yang buat bulu roma aku meremang. Teringat ost filem2 seperti Red Biolin dan Biola Tak Berdawai. Kemudian masuk kuasa sebenar lagu ini, apa lagi kalau bukan vokal hebat Siti. Dengarkan juga tiupan flute Mohar dipertengahan lagu ini, sangat haunting! Track begini bagi aku sangat kaya dengan bunyi-bunyian mewah yang sememangnya dituntut untuk kita betul-betul feel lirik lagu ini. Syabas untuk semua yang terlibat dalam lagu ini terutama susunan indah Edrie Hashim.

Pintu Rindu bagi aku terlalu mellow, macam lagu raya pun ada kalau dengar intronya. Not really my favourite but again its not easy to stop dengar lunak suara Siti. Tahajjud Cinta (Erma Fatima / Hairul Anwar Harun) track kontemorari antara nasyid dan pop. Bagi aku sekadar biasa untuk didengar lebih menarik melihat Siti menyanyi live untuk lagu begini.

Batas-ku Asa-ku (Siti / Attan Hardilas) lebih menarik bagi aku. Susunan string dalam lagu ini memang hebat make sure anda punya stereo yang baik untuk benar-benar menangkap sound-sound string hebat dariada Tya Subiakto Orchestra ini. Lagu ini disambung bagai continously dengan track Ku Percaya Ada Cinta (Audi Mok/Habsah Hassan). OMG! aku ulang dengar lagu ini lebih sepuluh kali untuk sehari ini. Melodi Audi ada magical tersendiri, i do love this as much as i love oh my (nikki) ini antara karya terbaik Audi dan apa yang lebih menarik tentang lagu ini adalah kerana lirik istimewa Habsah Hassan.

Mereka meragui wujudnya cinta yang sejati
Tidak hati ini
Semenjak dari mula
Ku yakin ada cinta
Cintalah yang memungkinkan segala

Pandang-pandang alam ini
Sambil pandang difikiri

Mana bumbung langit tinggi

Mana lantai bumi


Brilliant! Penulisan lirik Habsah Hassan sangat menarik susunan kata dan penceritaan yang baik sangat membantu lagu ini berada di kelasnya yang tersendiri. 5 bintang untuk track hebat ini. Kemudian ada track Ketika Cinta (Opick) masih ada pengaruh Dealova dalam melodi Opick ini, namun sebagaimana aku enjoy Dealova macam tu jugaklah aku enjoy dengar Ketika Cinta dan kali ini lebih istimewa dengan kemerduan suara Siti yang sangat mengancam.

Album ini ditutup indah dengan Selawat. Blend vocal Siti dan Salleh (Brothers) memberi justice yang baik terhadap penutup album ini.

Overall album ini adalah produk serius daripada Siti, adalah kurang adil untuk bandingkan album ini dengan album sebelum Siti, album ini berada pada satu tahap kematangan yang luar biasa, aku sendiri tidak menyangka pada awalnya album ini akan sebagus ini. Setiap lagu disusun dengan baik.

Album ini dibuka dengan zikir indah nama-nama Allah kemudian Siti membawa kita kepada cerita-cerita indah dalam lagu malah penyampaian terbaik beliau. dan ditutup denagn baik nyanyian Selawat. Album ini harus dihayati lebih daripada melodi semata kerana lirik dalam album ini memain peranan yang kuat untuk kita benar-benar faham Tahajjud Cinta. Ya naskah ini adalah naskah yang serius, syabas kepada Siti, maestro muzik Eddie Marzuki, Tya Subiakto dan Audi Mok yang berjaya buat aku betul-betul kagum dengan hasil Tahajjud Cinta.

p/s: fuhhh..

Thursday, September 10, 2009

Jaclyn Victor III



Jaclyn Victor - III
Producer: Aubrey Suwito, Anjang, Gigie, Nai Kong, Sharon Paul & Syed Nitrus
Genre: Pop
Verdict: 2.5 / 5

Jac kembali dengan album terbaru beliau setelah hampir 2 tahun tanpa sebarang album baru.Album yang memuatkan 8 track ini diterbitkan oleh nama-nama fresh dalam industri, Gigie (6ixth sense) Syed (Nitrus) Anjang (Jinbara) selain senior-senior dalam industri seperti Aubrey Suwito, Sharon Paul dan Nai Kong. Apa yang menarik 3 daripada 8 track dalam album ini diterbit kan oleh Gigie dan 2 lagi Anjang dan Syed, which is something agak buat aku shock, sebab nama Gigie, Syed dan Anjang bukan lah antara nama favourite dalam penghasilahan album penyanyi bertaraf pop star seperti Jac (nama lain, Dato` Siti dan Misha Omar). Tapi aku tidak prejudis terhadap isu ini. Ini adalah sesuatu yang harus dipandang postif, when pop star meet rock star dan inilah hasilnya Jaclyn Victor III.

Kita mulakan dengan memberi rating album ini dengan 5 bintang dan mari kita sama-sama lihat adakah album ini akan kekal 5 bintang di penghujung review ini.

Album ini dibuka dengan track Koleksi Gemilang yang memuatkan lebih 20 buah lagu-lagu pop tempatan yang selama ini menjadi tunjang kepada industri muzik tempatan. Bagi aku ini antara adalah sesuatu yang berani. Susunan muzik dalam lagu ini ada naik dan turun kadang-kadang terasa seperti anti-klimaks namun masih relevan. Lagu ini dimulakan dan diakhiri denga track Gospel Blues, Gemilang. Ada beberapa part yang betul-betul aku suka antaranya ketika gabungan lagu

.Bukan Cinta Biasa - Rahsia Pohon Cemara - Janji Manismu - Suratan Atau Kebetulan - Isabella
.Suci Dalam Debu - Warisan Wanita Terakhir
.Sejati - Disana Menanti Disini Menunggu - Kekasih Awal Dan Akhir

Bagi aku susunan yang dilakukan ole Naikong not bad at all even macam aku cakap awal tadi ada part yang anti-klimaks dan tiba-tiba, itu masih boleh dimaafkan. Aku rasa Nai Kong sudah menempah nama untuk selesa berada dalam top 5 susunan muzik terbaik untuk AIM next year. Dan apa yang pasti, Jac juga bakal menang banyak award untuk track ini. At this poin album ini masih lagi 5 bintang.

Track kedua, Jatuh Cinta hasil ciptaan Panji dan diterbitkan oleh Gigie. Track dengan nuansa pop rock ini bagi aku fun dan seronok didengar, dan dengarkan screaming Jac pada bait "...Dia Spectacular!" beautiful dan undercontrol. Track ini sangat fresh ada mood band2 sket la.

Diikuti first single dalam album ini Bertamu Dikalbu (Anjang). Terus terang on the very first time dengar lagu ini aku ingat lagu ini adalah lagu saduran daripada 80`s or 90`s song. Meleleh abes. But the fact that beautiful voice milik Jac buat aku melayang jauh. Track ini bagi aku tidak begitu sihat untuk industri sebab ia akan lebih membuatkan muzik melayu terus jadi statik dan stagnant tanpa bergerak kemana-mana namun atas kekuatan yang diberikan jac melebihi daripada tuntutan lagu ini, album ini masih 5 bintang pada saat ini.

Track seterusnya Senandung Beradu ciptaan maestro pop Malaysia Mr.Aubrey Suwito membawa kita sekali lagi melayang dengan vokal indah Jac. Lagu ini punya melodi yang baik namun bukan yang terbaik untuk penyanyi seperti Jac. At this poit buat aku fikir, adakah lagu yang baik akan jadi lebih baik dengan penyanyi yang baik atau lagu yang biasa akan jadi lebih baik dengan penyanyi yang baik (Rujuk Bertamu Dikablu). So perkara ini buat aku fikir which one is better? Pada detik ini aku masih berbaik hati dan kekalkan 5 bintang untuk album ini.

This is the real judgement point. Track Ku Tak Bisa, Ku Ingin Mu dan Biarlah. Bagi aku tiga track ini betul-betul membunuh album ini. Aku tak nampak ada perbezaan antara 3 track ini ketiga2nya berpaksi kepada melodi ballad yang berada pada level yang sama.

Perupamaan-nya begini kita dihidangkan dengan kuih lepat pisang, lepat labu dan tepung bungkus. Bukankah rasanya lebih kurang instead of kita dihidangkan kuih Tepung Bungkus, Pulut Panggang dan Badak Berendam. Apa yang aku cuba maksudkan disini kelima2 tersebut adalah kuih tapi kalau kuih di set kedua itu bukankan-kah lebih variasi dari segi rasa-nya. Same goes with ballad, kita ada banyak jenis ballad tapi untuk meletakkan 3 ballad yang punya 'rasa' yang sama pararelly pada satu album yang sama, buat aku rasa jemu dan statik.

Dalam 3 track ini bagi aku Track Ku Ingin Mu (Sharon Paul / Sulu Sarawak) ada sedikit suntikan istimewa dalam susunan muzik namun dibunuh habis oleh lirik yang super-cliche hasil nukilan Sulu Sarawak (rujuk: Izinkan Ku Pergi - kaer) "...Setiap langkahku , berdua menyemai kasih dikalbu, dengar kasih ku dengan mu tiada berdusta..." Super- Cliche! Bagi lirik sangat memian peranan buat kita betul-betul boleh hayati sesebuah lagu. All those word yang semacam Janji, Menyemai Cinta, Tiada Dusta etc. sudah patut pupus dalam gaya penulisan lirik lagu tempatan (rujuk: penulisan lirik dalam album Hawa-Nikki hasil tulisan Ad Samad yang sangat kreatif dan berisi). Jadi disini dengan berat hati aku terpaksa minus 2 1/2 bintang. 2 bintang ditolak untuk 1 'rasa' yang sama dalam 3 hidangan dan 1/2 bintang lagi ditolak untuk lirik yang tiada kemajuan.

Album ini ditutup dengan track pop dengan mood jazzanova, Tentang-mu karya Faiz Azizi dan Adi daripada 6ixth Sense. This track actually sekadar biasa bagi aku. Antara track yang boleh diulang dengar tanpa masalah. Lagipun track ini antara other side of vokal Jac yang lebih relax.

Album ini menginagtkan kata-kata Audi Mok, "Dont have to better just be different". Rujuk kepada track 80`s Bertamu Dikalbu aku rasa lagu ini masih boleh dimaafkan kerana lagu ini adalah 'Different' dalam album ini. Dan yang pastinya track Koleksi Gemilang adalah killer kepada album ini, tanpa lagu tersebut album ini hanya ada Bertamu Dikalbu dan kelantangan vokal Jac semata. So formula when pop star meets rock star dalam album ini agak tak menjadi, sebab rock star dalam album ini sangat mencuba untuk jadi pop star seperti Jac. Seharusnya identiti dan kreadibiliti mereka sebagai penulis harus dikekalkan.

Overall album ini bermula dengan sangat baik diawalnya namun dibunuh habis dengan 3 track yang aku sebutkan tadi. Daripada 5 bintang yang aku berikan pada awal review, dan setelah di-minus 2.5 bintang dengan berat hati, album ini hanya layak mendapat 2.5 bintang.


list to buy

  1. Hujan - Mencari Konklusi
  2. Jaclyin Victor - III
  3. Shila (oiam)
  4. Ayu - Inspirasi
  5. Dato` Siti Nurhaliza - Tahajjud Cinta

Monday, August 17, 2009

Music Issue Vol.1

Fenomena pemuzik Indonesia memiliki album sendiri bukan baru, nama-nama seperti Dewiq, Tohpati, Yovie Widianto antara yang berada dibaris atas. Apa yang aku lihat daripada konsep ini adalah meletakkan musician sebagai tonggak utama sesebuah album berbanding penyanyi. Pemikiran seperti ini yang belum aku lihat dalam masyarakat Malaysia. Apa yang dilakukan oleh ketiga2 musician Indonesia adalah apa yang kita harus lakukan. So disini peminat muzik tempatan akan lebih bijak menghargai komposer tempatan.



Jika dilihat sejarah pembikinan album di Malaysia, Roslan Aziz punya effort yang sama dalam mengenengahkan nama dan bakatnya dalam album R.A.P 95 (even bukan semua ciptaan beliau). Ajai pun pernah keluar dengan kompilasi beliau, namun sekadar lagu-lagu re-cycle daripada album artis yang menyanyikan lagu beliau, serta album sountrack Kayangan. Fenomena ini buat aku berfikir beberapa nama-nama hebat antaranya Mohram instead of buat instrumental album dan tak ada orang beli, bukankah lagi bagus kalau mereka berkolobrasi dengan penyanyi-penyanyi hebat tempatan. Begitu juga kuasa melodi-melodi Azlan Abu Hassan, Audi Mok dan susunan terbaik Ramli M.S mungkin akan beri perspektif berbeza terhadap penerbitan album tempatan yang stagnant dan tak berubah. Perkara ini penting untuk penggemar muzik tempatan lebih menghargai Komposer tempatan dan dengan ini matlamat Anugerah Juara Lagu juga akan lebih dilihat.

Berikut adalah antara album daripada musician Indonesia yang sempat aku dengar. Mereka menghasilkan lagu-lagu yang baik dan mereka dikenali dikalangan masyarakat tempatan Indonesia.




Dewiq
Dewiq bermula sebagai penyanyi dan sempat merakamkan dua buah album sebelum memutuskan untuk tidak lagi menyanyi pada 2003. Antara hits ciptaan Dewiq, Dunia Belum Berakhir (Shaden), Bukan Cinta Biasa (Dato Siti Nurhaliza), Bukan Permainan (Gita Gutawa), Cinta Pertama (Sunny) (Bunga Citra Lestari) dan Jenuh (Rio Febrian).




Tohpati
Komposer muda ini terkenal dengan karya-karya beliau dalam lagu-lagu nyanyian Glenn dan Marcell. Easy Listening dan pengaruh Jazz dalam muzik beliau membuatkan Tohpati antara nama hebat dalam arena muzik Indonesia. Sudah merakamkan 3 album, Selftitled, Serampang Samba dan It`s Me yang mana menyaksikan beliau berkolobrasi dengan artis2 hebat Indonesia. Tohpati juga adalah music director untu KD Show dan Konsert Titi Dj Sang Dewi.




Yovie Widianto
Beliau merupakan bekas anggota Kahitna yang berada di posisi keyboard. Yovie banyak menulis lagu untuk Rio Febrian, Audy & Rida Sita Dewi. Projek beliau bersama band The Nuno bagi aku sanagt memberangsangkan, muzik metro-pop yang diadun dengan susunan muzik yang baik buat aku layan album The Special One. Album Kemenangan Hati menampilkan lagu-lagu hebat ciptaan Yovie, dengarkan gabungan Armand GIGI dan Rio Febrian dalam Bukan Untukku serta kemerduan melodi dan gemersik suara Monita dalam Kekasih Sejati.

Sunday, August 16, 2009

Potret - Positive+POSITIVE (2003)



Potret - Positive+POSITIVE
Produced by: Potret
Verdict: 5/5

Album baru potret - I Just Wanna Say I.L.U antara album yang aku tengah layan sekarang few track dalam album tersebut betul-betul buat aku fikir melly dan anto adalah genius muzik di Indonesia. Namun bila aku belek semula album-album lama Potret hati aku kembali berkata positive+POSITIVE adalah ultimate kepada karya-karya hebat melly. Muzik dan susunan muzik mereka invatif dan jauh kehadapan berbanding band-band indo yang berada dipasaran. Seharusnya Potret jadi paksi kepada band-band indo yang ada sekarang untuk bagaimana sesebuah karya itu 'lain' dan 'tersendiri'

Album ini dibuka dengan track Ketika Cinta Itu Hilang, apa yang menarik tentang lagu ini selain melodi yang cool, adalah lirik selamba melly "sedikit demi sedikit rasa cinta hilang juga, melihat raut wajahmu seperti melihat sampah busuk.." brilliant! Melly bijak mengadun-kan muzik, melodi dan liriknya menjadi se-berani dan se-istimewa ini. Track kedua Resah bagi aku sekadar melodi tipikal Melly, orang yang tak kenal melly namun layan OST Ada Apa Dengan cinta pun boleh tahu itu melodi Melly.

Kekasih Khayalan lebih menarik perhatian aku, bermula dengan sound keras psychedelic pop dan perlahan mood bossanova mengusai melodi lagu ini, dengan efek-efek yang minimal buat aku melayang dengan lagu ini, DAMN GOOOD!. Manakala track Bosan pula kuat nuansa brit pop pada keseluruhan muzik lagu ini.

Track Drum & Vokal menjadikan ia intro terbaik bagi track Mendamba (rujuk: Betara Sukma & Cinta dalam album Hawa - Nikki). Mendamba buat aku melayang lebih jauh lagi, lagu ini bermula perlahan dengan bunyian keyboard dan korus memberi satu killer terhadap lagu ini dan apa yang penting semakin ke penghujung lagu ini menjadi semakin layan. Dengarkan dialog dan vokal merdu Ivan Nestorman dalam bahasa Flores yang buat aku makin melayang, lagu ini buat aku ulang dengar berkali-kali sebelum ke trak berikutnya. Beautifully Poetic!

Trak Belum Tentu yang menjadi single pertama ini sangat catchy dan pasti mudah mendapat perhatian untuk diputar di radio, marketing yang baik untuk orang beli album ini. Begitu juga dengan trak Tak Adil yang fun and catchy. Pencemburu adalah track pop alternatif yang sekali lagi menyaksikan Melly bermain dengan efek-efek vokal yang menjadi latar menarik buat trak yang ada melodi biasa seperti lagu ini. Semangat aku lebih tinggi apabila mendengar track terakhir Maafkan Saya Soewondo. Bermula dengan monolog "kadang2 aku tertawa kadang2 aku terpikir kalau aku ingat kamu satu-satunya wanita dihati-ku" monolog tersebut berhenti disitu dan disambut dengan petikan gitar staccato yang lembut dan perlahan suara melly mendominasi melodi lagu ini diikuti bunyian akordion serta efek bunyi lautan dihujung buat lagu ini perfect! And again lirik lagu ini menjadi bahan fikir utama kepada kehebatan album ini. (lihat lirik dibawah).

Overall ini adalah antara album terbaik hasil daripada kerjasama Melly dan Anto Hoed. sebuah album yang tidak sedikit pun aku rasa akan kekurangan, idea dan kreativiti kedua mereka benar-benar kelihatan dalam produksi ini. Seperti judulnya positive+POSITIVE album ini telah mendapat review yang baik daripada banyak sources yang aku baca. Jika kelainan, kreativiti maksima, kepuasan dalam muzik serta kebijaksanaan puitis bait lirik yang dicari this is the right album untuk anda!


Maafkan Saya Soewondo

Kadang-kadang aku tertawa, kadang-kadang aku sedih
kalau aku ingat kamu satu-satunya wanita di hatiku.

Ku terdiam dalam malam mengingatmu dahulu.
Kala itu kau dan aku masih saling bersama.
Tak setitik kau bersalah sepanjang bersamaku.
Bahkan aku s’lalu resah, aku segalanya untukmu.

Namun aku yang belia tak puas dengan satu kekasih.
Aku ingin dan merindu yang lebih.
Kulacurkan diri ini untuk cinta yang tiada berarti.
Segala pujian dan buaian butakan aku.
Ku t’lah sadar aku salah.
Nasi sudah jadi bubur.

Namun aku yang belia tak puas dengan satu kekasih.
Aku ingin dan merindu yang lebih.
Kulacurkan diri ini untuk cinta yang tiada berarti.
Segala pujian dan buaian butakan aku.
Ku menggores hatimu yang putih dengan nada tak sopan.

Maafkan saya, Soewondo.

Thursday, July 30, 2009

Music Influence Vol.4: BABYFACE



First debut Babyface, Lovers adalah pada 1986 which is umur aku baru setahun. And obviously pada umur begitu aku belum tahu pun lagu-lagu beliau. Aku start dengar lagu-lagu inggeris agak lewat memandangkan dibesarkan dalam keluarga melayu yang hanya dengar lagu melayu rujuk: Ella, Jamal dan Saleem yang menjadi favourite ayah aku. So masa umur aku 12 aku dah start dengar lagu inggeris itupun dek kerana bilik sepupu aku di Gombak penuh dengan cd-cd penyanyi Amerika ini. Dari situ setiap kali kerumah-nya aku pasti akan ke biliknya dan curi-curi dengar cd yang ada. Dalam koleksi antara yang banyak kelihatan adalah cd-cd Madonna dan Kenny G.

So dari situ aku belajar dengar lagu-lagu inggeris and one day aku ternampak cd Babyface - The Day (1996), first track Babyface adalah Everytime I close My Eyes ft. Mariah Carey & Kenny G buat aku rasa betapa sedapnya lagu orang putih ni rupanya. Dari situ aku pun explore semua cd yang ada di rak sang sepupu ini dan hasilnya ada beberapa album yang aku layan antaranya OST - Waiting To Exhale, Luther Vandross - Your Secret Love (1996), Mariah Carey - Rainbow, Boyz II Men - Evolution (1997) dan Kenny G - The Moment (1996). Tapi dalam banyak-banyak yang didengar, Babyface adalah favourite aku. So disini aku listkan antara album Babyface yang menjadi favourite aku.


The Day (1996)


Ini adalah killer album beliau, Track2 hebat seperti Everytime I close My Eyes (ft. Mariah Carey & Kenny G), How Come How Long (ft. Stevie Wonder) adalah antara alasan utama album ini hebat. Album ini mendapat 4 nominasi dalam Grammy 1997 termasuk album of the year namun tewas ditangan album Bob Dylan (Time Out Of Mind).


MTV Unplugged (1997)


Album ini menampilkan 11 track yang dirakam secara live unplugged yang mana turut memuatkan track2 daripada komposisi Babyface kepada artis lain seperti End Of Road (Boys II Men) dan Exhale (Whitney Houston) yang menjadi favourite aku dalam live album ini. Serta dengarkan trak 8 min The Day yang sangat deep and full of emotion daripada babyface. Album ini turut menyaksikan kehadiran penyanyi-penyanyi hebat seperti Eric Clapton (Talk To Me), Shanice (Breath Again), K-Ci & JoJo & Kevon Edmonds (I Care About You), Melvin Edmonds, Sheila E. & Stevie Wonder (How Come How Long & Gone Too Soon)


Grown & Sexy (2005)


This is the ultimate favourite album, track hebat seperti Drama, Love &`Lationship, Sorry For The Stupid Things dan pastinya soulfull ballad dalam The Loneliness buat aku rasa album ini antara karya terbaik Babyface selepas agak kecewa dengan hasil dari album Face2face (2001) beliau.



The Greatest Songbook Babyface (2003)


Some might say that this is not his greatest songbook, tapi bagi aku track2 seperti Someone To Love (Jon B), Can We Talk (Tevin Campbell), How Can I Not Love You (Joy Enriquez), Breath Again (Toni Braxton) dan beberapa lagi sudah cukup bagi justifikasi untuk aku layan album ini.

Ada few album2 terawal beliau aku masih belum dengar sepenuhnya especially Lovers, Tender Love dan A Closer Look. Hanya sekadar mendengar few track yang menjadi hits. Hopefully akan dapat copy ketiga-tiga album beliau ini.

Ferhad - Katakan Saja (2003)



Album: Ferhad - Katakan Saja
Producer: Luke Mason / Audi Mok / Ahmad Izham Omar / Paul Moss / Jai Wahab / Eka Shereen
Cover Design: Bustamam & Simon Chin
Verdict: 4/5

Katakan Saja is one of my favourite pop rnb album. Album ini diterbitkan dengan penuh teliti malah aku berani katakan bahawa kualiti album ini jauh lebih baik daripada album terini beliau Satu. Pengaruh Pop, R&B dance dan country yang kental dalam Katakan Saja menjadikan album ini different berbanding album yang berada dipasaran ketika itu.

My favourite track sudah tentu soulfull ballad dalam Untuk Selamnya (Audi Mok/M.Zulkifli) lagu ini sangat strong dalam melodi dan ditambah dengan kekuatan vokal Ferhad. I can easily ulang dengar lagu ini berkali-kali tanpa jemu. What More ft. Kyla (Imi/Zah/Asif Pishore) juga adalah favourite track aku. Blend vokal Ferhad dan Kyla adalah killer bagi aku dibantu dengar harmoni vokal oleh Zaf dan Lah buat lagu ini just perfect dari segi komposisi vokal yang indah. Dan dibantu dengan korus yang sing-a-long "what more can a man do for his girl, what more can a girl do for her man?" This is one of best r&b yang ada di Malaysia.

Kepastian yang ditulis sepenuhnya oleh ferhad dengan pengaruh dance pop yang kental sangat catchy untuk kita enjoy dengar. Dalam album ini turut menyaksikan Ferhad bergabung dengan Zainal Abidin dalam lagu Sinar (Audi Mok/ Ferhad) yang kuat dengan sound percussion yang memang menjadi forte Zainal selama ini. 1,2,3 ft. Jai (Jai Wahab) menyaksikan gabungan yang baik antara 2 penyanyi rnb pop kelahiran Singapura ini.

Album ini turut memuatkan 2 track yang diambil daripada album Soul Alive which is Cinta (Luke Mason / Cahaya Pena) dan Bersama (Ferhad/Ahmad Izham Omar) yang membuatkan aku teringatkan track2 rnb Babyface, Brian Mcknight sangat cantik melodi lagu ini.

Overall this is the kind of album yang buat aku rasa muzik Malaysia sangat international. Gabungan producer2 hebat seperti Ahmad Izham, Audi Mok, Luke Mason dan Ferhad sendiri membuatkan album ini berada di satu tahap yang berbeza berbanding album2 pop yang lain di Malaysia. Untuk mencari something value for the money hasil anak tempatan, this might be the album!

Wednesday, July 29, 2009

Music Influence Vol.3: MAXWELL

He is one of the best r&b neo-soul yang ada selain Babyface, Jon B, R.Kelly dan yang seangkatan. Sekarang aku sedang mengumpul material-material daripada Maxwell sebagai rujukan dan mungkin bakal jadi obsesi. Urban Hang Suite adalah one of Dayang`s favourite.

Few track hebat yang aku tengah layan antaranya funky soul dalam Ascension (Don't Ever Wonder) & soulful ballad dalam Whenever, Wherever, Whatever (dr album Urban Hang Suite) serta Pretty Thing daripada album terbaru beliau "blackSUMMERS'night"



Urban Hang Suite (1996)



Embrya (1998)



Now (2001)



Black Summers` Night (2009)

Monday, July 27, 2009

Yasmin Ahmad


Gambar arwah yang paling classic dan menjadi favourite aku

Pagi ahad yang lalu sekitar jam 9 pagi aku di kampung di Tg. Rambutan Ipoh, Perak. Pagi itu sejuk dan sangat damai dalam hati terdetik untuk shot nature sekitar kampung tapi kuasa malas melebihi segalanya. Bapak aku pulang dari pasar bersama abang ipar dan kakak aku dan seperti biasa hari ahad yang dinanti adalah surat khabar pancaindera, semua sepupu yang ada berebut namun mata aku teralih ke surat khabar Kosmo Ahad di atas menulis tentang kepergian Yasmin Ahmad.

Aku hanya sekadar orang yang kagum dengan karya-karya Yasmin, belum pernah sepanjang hayatnya aku bertemu secara personal apatah lagi berbual mesra. Cuma yang ada dalam memori hanyalah ketika aku menghadiri majlis BMW Shorties yang pertama sekitar 2008 dimana short film pertama aku dipertandingkan dan yang lebih spesial Average White Story dihakimi Yasmin Ahmad (atleast aku sempat tontonkan karya sulung aku pada beliau) dan pada majlis yang sama juga hati berdetik supaya mendekati beliau kalau dapat salam pun kira bagus. Namun rasa rendah diri berada di dalam dewan Annexe Central Market itu sangat tinggi. Apa yang mampu hanya mengambil gambar beliau secara curi (rujuk gambar dibawah) menggunakan Nikon D40 yang baru dibeli ketika itu. Hanya sekeping sahaja ada dalam simpanan dan itulah juga satu-satunya gambar yang akan aku simpan sebagai kenangan.


Foto Arwah Yasmin yang sempat aku capture

Yasmin Ahmad adalah sumber inspirasi terbesar dalam aku menulis skrip secara serius, dan sepertimana dilihat shot-shot panjang dan statik dalam Average White Story itu semua adalah inspirasi daripada shot-shot Yasmin dalam Sepet dan Rabun.

Rabun is my first love. Sepet bukan favourite, Gubra aku tonton lebih 10 kali tanpa gagal dan jemu, Mukhsin adalah romantis terindah, aku senyum, sayu dan senyum kembali ketika menonton Mukhsin 3 kali dipanggung (kali pertama sendiri, kali ke-2 bersama bob dan kali ketiga bersama sifo dan rakan) Muallaf karya yang paling aku ingin tonton dan harap dalam masa terdekat ini ada pihak yang boleh membuat tayangan Muallaf. dan Talentime adalah least favourite aku, tak tahu kenapa Talentime tidak masuk sepenuhnya dalam soul aku, namun masih indah.

The Other Class Room adalah final project semasa aku degree which is the compilation of photograph of the living and education style of student Sekolah Pondok was inspired by shot-shot dalam Muallaf. Even aku belum sempat menonton Muallaf, kesemua still photo daripada scene2 Mualaf mahupun the making yang aku lihat sudah cukup untuk memberikan aku inspirasi untuk melengkapkan final work semasa study dahulu. Begitu besar sekali pengaruh dan semangat serta jiwa dan kreativiti Yasmin yang masuk kedalam diri aku. Seingat aku belum ada yang pernah mampu mempengaruh aku seperti apa yang Yasmin lakukan bukan saja pada aku malah ribuan followers beliau.

Gubra secara peribadi adalah sumber inspirasi terbesar aku dalam menghasilkan skrip "The Way That We Say Sorry To Someone That We Love" dan "Luka". Kedua-duanya masih belum sempat direalisasikan dan mengikut perancangan salah satu daripada skrip ini akan aku laksanakan pada tahun ini, itu janji pada diri. Dan permergian sumber inspirasi ini adalah satu kehilangan yang amat besar dan akan terus memberi kekuatan untuk aku lakukan apa yang aku hentikan lebih kurang setahun setengah ini.

Karya-karya Yasmin akan terus menjadi inspirasi aku malah kita semua, sama ada iklan mahupun filem-filem beliau yang tak jemu aku tonton. Kehilangan beliau adalah suatu kerugian yang besar untuk orang sekecil aku yang memuja dan menyokong penuh dari jauh apatah lagi insan-insan yang memang rapat dengan beliau. Bagi aku Yasmin Ahmad adalah Legend dalam indutri perfileman yang memang tak akan ada gantinya sepertimana P.Ramlee. Yang tinggal kini hanyalah kenangan kita bersama karya-karya beliau yang membuat kita tersentuh.

Sekitar mac 2007 aku menulis sebuah puisi yang di inspirasi oleh judul-judul filem arwah, dan
terhasil-lah puisi yang berjudul Angan-Ku, yang tak seberapa sekadar mengingatkan aku betapa besar pengaruh beliau buat insan yang tidak sempat beliau kenali seperti aku.


ANGAN-KU (mac 2007)

kukira dengan jari-jemari-ku,
kira-kiranya berapa ramai didepan-ku

kumelangkah dengan ragu dalam kiraan-ku
sekarang,
kukira dengan imaji-ku
berapa ramai didepanku - rabun
...siapa adanya aku?...

kumasih belum berhenti mengira,
berapa ramai didepanku,
mampu memberi ruang penuh
sepertimana aku?
jawapanku: gubra

kuberhenti mengira
kusedar tiada
walau kali-kali kucuba
membuat semua meratap, tersendu dan terguncang dengan angan-ku

Al-Fatihah..



p/s: next entri insya-Allah review filem Yasmin

Wednesday, July 22, 2009

Dayang 20 07 (2007)



Album: Dayang 2007
Producer: Audi MOk, Sharon Paul, Jenny Chin, Mohariz Yaakob, Greg Henderson & DJ Uno
verdict: 3 /5

2007 adalah album studio terakhir dayang sebelum album live beliau yang diterbitkan awal tahun ini. 2007 merupakan sebuah transisi muzik Dayang yang dikenali kental dengan pop r&b kepada pop urban jazz dalam 2007. Album ini membariskan nama-nama hebat dalam dunia penciptaan lagu di Malaysia. Audi Mok tampil dengan menghasilkan dengan 4 track Ingin KuMiliki, Tiga, Nada dan Hilang. Dalam empat track yang dicipta Audi, Nada adalah personal favourite. Sound dalam Nada sangat urban, groove dalam mood r&b. Soulfull dalam Hilang juga antara tarikan utama dalam album ini.

Terdapat juga track ciptaan Amer Munawer dalam lagu Tiba-Tiba yang disusun dan diterbitkan oleh Jenny hin. This is my no. 1 favourite in this album. Melodi lagu ini sangat baik dibantu dengan susunan muzik Jenny Chin membuatkan lagu in memukau dengan kekuatan vokal Dayang. Personally i hope that Dayang boleh record lebih banyak lagu yang begini. Terdapat juga lagu ciptaan Mazlan Hamzah Dengamu yang juga kental sound jazz yang sangat groove.

Album ini menyaksikan kematangan dalam muzik Dayang. Maybe ada peminat yang kurang senang kerana dalam album ini tidak banyak mellow trak semacam Seandainya Masih Ada Cinta atau Pintaku Yang Terakhir, namun bagi aku 2007 adalah sisi lain yang ada pada taste muzik Dayang yang perlu dibeli perhatian.

Kekuatan album ini juga pasti sekali dengan kekuatan vokal Dayang yang hebat. Even Dayang tak pernah menang apa-apa award untuk vokal beliau tiada siapa yang dapat menyangkal bahawa Dayang berdiri atas kelas yang tersendiri.

p/s: to Anthony Hoe yang membuat layout album ini, anda sucks!

Wednesday, July 1, 2009

Fran - Setinggi Angkasa (1996)



Album: Fran - Setinggi Angkasa
Composer / Producer: Michael Verapan, Fauzi Marzuki, Josie Thomas, Asmin Mudin
Verdict: 4/5

1st of all i have to say million thanks to zain coz email this album for me. Lama dah aku cari album ni since sekolah sebab track Setinggi Angkasa citp. Asmin Mudin memang awsome! aku boleh ulang dengar banyak kali sebab blend melodi dan lirik lagu ini sangat inspiring. Lirik yang ditulis Norhayai Kiprawih nyata hebat. Antara bait lirik favourite aku:

usah dibiar pujukan ini
pandanglah biarpun hanya sebelah mata
usah dibiar jambangan bunga
layu digenggaman tak teserah
kuhimpun warna jadi pelangi
untuk titian kita bersama bahgia
kuhimpun warna menjadi saksi
harapan-ku setinggi angkasa

Album ini diterbitkan sekitar 1996 dan ini antara album yang kurang diberi perhatian sepatutnya (sama kes dengan album Liza Aziz - Hati Ini). Album ini tampilkan Fran yang berbeza no more mellow track like Sekadar Dipinggiran dan Mawar Terpingir, kali ini nuansa pop jazz dan easy listening mendominasi keseluruhan album. Which is something different daripada previous album Fran.

Abum ini mengandungi 10 track yang disusun indah dengan melodi melodi yang lebih relax dan no more rintihan cengeng dalam penyampaian Fran. Antara track yang menarik perhatian aku adalah track Kini Tiada Lagi yang dicipta Fran sendiri. Sound jazz yang kental dalam petikan piano sepanjang lagu ini sangat membuai buat aku berulang kali. My mind keep imagine kalau Atilia yang nyanyi, sedap jugak. Another track yang ditulis Fran sendiri adalah Ku Pohon Kemaafan yang bagi aku sekadar biasa-biasa saja. Track lain yang buat aku layan cipt. Michael Verapan Bukan Salahmu yang sangat easy listening dan juga track Begitulah Aku.

Overall ini antara khazanah pop jazz tempatan yang perlu diberi perhatian oleh semua pengikut muzik tempatan. Aku sangat tertarik dengan cover yang sanagt artistik.


p/s:further reading go to http://zain2007.multiply.com/reviews/item/11

Sunday, June 7, 2009

Amylea Pre-Listening of Selepas 3 & Showcase

date & venue:
5th June 2009 / Bangkok Jazz

tracklist:
- Luar Biasa,
- Aku Sindarela
- Satu Dalam Sejuta
- Akan Tiba feat. Tomok
- Aku Skandal
- I`m yours
- Poker Face
- Bukan Cinta feat. Rizu
- Unwriitten
- Somewhere I belong
- Aku dan Mimpi
- The climb
- Medley Fallin / Love song



Last week akuberpeluang curi masa ke Bangkok Jazz untuk first showcase and pre-listening album Selepas 3. The event was just ok for me It`s a bit late aku dah agak mengantuk sementara nak tunggu Amylea nyanyi.

Showcase bermula dengan energy yang tinggi saat Amylea menyanyikan Luar Biasa this song really suit her. Climax showcase Amylea pada malam tu sudah tentu I`m Yours dengan raggae beat yang sangat cool dan aku sangat layan saat Amylea bawakan track Aku Scandal (mana Noh?)


Second set bagi aku bagai anti-climax banyak lagu yang tak perlu seperti The Climb dan Unwritten juga Somewhere I Belong. Which is aku harap Amylea at least boleh buat medley Andai 2008 dan Dari Mula dengan touch yang fresh sebab aku rasa 2 lagu tu sangat kuat dalam album Selepas Tiga. And obviously aku menantikan Ku Temui yang tak dinyanyikan jugak.

Overall untuk 1st live showcase selepas beberapa tahun dalam indutri banyak benda yang Amylea perlu perbaiki esp. dalam communication dengan audiens atau lebih tepat rakan-rakan yang datang sebab 60% of the crowd adalah rakan-rakan dari Radius One dan OIAM. Aku tak sure berapa ramai fans Amylea yang ada selain aku dan dua rakan lain. For Amylea you did just a ok performance. Maybe for the next showcase, rujuk Dayang and Sheila how they control the crowd and the stage, amazing! but it`s ok i still believe in what you have. But please sing your song often, kalau tak orang tak tahu =)

p/s: tunggu showcase nikki


Friday, May 15, 2009

mari kita predict masa depan budak2 AF7



ISMA

Memandangkan Zul (suami Isma) bekerja di SRC maybe SRC dah siapkan kontrak untuk Isma, kalau betul, dalam 3-4 bulan dari sekarang first debut penyanyi anak lima akan keluar.

Album:
Akan di produce oleh Zul dan mungkin Adnan Abu Hassan akan join. Jadi di sini kita boleh dengar lagu-lagu yang semacam Bicara Manis Menghiris Kalbu dan Jerat Percintaan dalam album Isma. Tahniah!

Verdik:
Isma akan jadi macam Rosma, ada suara boleh nyanyi tapi biasa-biasa je. 5 tahun dari sekarang Isma pasti sibuk uruskan rumah tangganya, bila ditanya wartawan "kenapa lama menyepi?" jawapannya "Isma ada lagi hadir untuk jamuan makan malam dan lain2" which so cliche!





YAZID

Berdasarkan undian setiap minggu hampir pasti dia akan jadi juara. So kalau Yazid jadi juara biarlah aku jadi orang pertama yang ucap tahniah. Suara memang out, tak komersial langsung.

Album:
Album Yazid maybe akan datang dengan nama-nama besar macam M.Nasir, Ajai dan Adnan (juga). Konsep obviously pop ala-ala Jamal atau Saleem.

Verdik:
Kalau Yazid jadi juara, dia adalah sama dan tiada sedikit pun beza dengan juara AF4, Faizal. Lepas satu album yang juga album terakhir tu Yazid hanya akan diam dan disisihkan wartawan juga peminatnya dan bila sampai AF10 nanti maybe orang dah lupa siapa juara AF7, too bad =(





ARIL

Oh budak shuffle ni, ok bukan tak ok. Confident memang tinggi abes. Suara ala-ala nak tak nak keluar je. He really need a good producer to prove that he can sing.

Album:
Kalau Aril jumpa orang yang tepat album dia akan jadi awsome, rujuk muzik kumpulan GIGI dan Ari Lasso adalah contoh terbaik untuk bentuk Aril. Jadi kalau itu jadi realiti Aril tiada masalah untuk sustain.

Verdik:
Aril akan jadi rebutan produk-produk di luar sana untuk diendorsekan menjadi duta. Contoh lain Dafi dan Mawi, nyanyi takde sangat la tapi muka bole masuk tv. Ataupun aku ada idea lain yang lagi best, kalaulah dia tak ada peluang record solo album he should colobrate with Izwan Pilus and tubuh group The Pilus Brothers ala macam Jonas Broothers tu sebab abang dia pun takdelah laku sangat.





AKIM

Akim ada tone suara yang sangat sedap. Bila kena dengan lagu yang tepat suara Akim betul-betul menyerlah. Akim kena jumpa producer yang tepat untuk bentuk direction muzik beliau. Kalau dibikin betul-betul dan dengan serius, Akim boleh jadi the next Kaer.

Album:
Akim akan buat album tapi maybe lambat. Hopefully Audi Mok, Aidit Alfian dan Azlan Abu Hassan akan produce album Akim. Tapi jangan salah bikin takut jadi the next Alif Aziz pulak.

Verdik:
Akim pun akan jadi macam Aril, rebutan produk-produk yang kemaruk budak-budak AF. Personally dari bentuk suara aku lagi suka Akim berbanding yang lain so hopefully Akim jumpa orang yang tepat untuk bagi direction muzik beliau yang agak kabur sekarang ni. Aidit Alfian might be the right person untuk Akim.





HAFIZ

Dari first week kita semua dah nampak potential yang ada pada Hafiz. Hafiz akan jadi juara esok.

Album:
It`s going to be a very pop dengan nuansa pop rock dan r&b yang tidak terlalu berat, senang kata macam album Aizat. Dan bakal masuk Juara Lagu Insya-Allah. Hafiz akan keluar banyak single dan sentiasa mendapat perhatian carta radio.

Verdik:
Hafiz bakal mendapat laluan mudah dalam industri memandangkan talent yang dimiliki restu dari orang-orang indutri pasti akan diperolehi. Personally aku sendiri nak tengok sejauh mana Hafiz mampu pergi. He`s going to be the next Mila and Aizat. Orang yang tepat untuk Hafiz jumpa adalah Pete Teo dan Roslan Aziz untuk bentuk brand Hafiz menjadi lebih class!


p/s: post ni mungkin penting dan mungkin tidak, siapa pun juara yang dah diketahui pihak Astro esok, kita terima jelah, sebab tak penting sangat pun menang atau tidak sebab yang lebih penting mana antara 5 ini boleh survive dalam industri, gud luck!

Sunday, May 3, 2009

and the album of the year goes to...




Album Terbaik AIM 16 suppose to be this album.

AIM masih lakukan perkara yang sama. Album pop yang lapok dan basi masih dominasi pencalonan dan masih menang setiap tahun. And to be frank bila album Nikki - Hawa gagal dapat nominasi harapan aku hanya pada album Hujan untuk dapat best album. kenapa? aku cari yang fresh dan inovatif dari bentuk sound mahupun style. But again this is AIM - Anugerah Industri Muzik Malaysia. Hopefully Hujan did it well dalam APM nanti and Nikki for Hawa too. So for those yang nak menang best album next year, jadikan Misha, Siti, Ajai dan rakan2 pop lain sebagai rujukan dan kalau mahu ubah sound-sound cengeng muzik Malaysia listen to Hujan and Nikki!


5 TENTANG AIM 16 DARI PERSPEKTIF AKU:

* Joe dan Malique bukan artis baru.

* Siti tak patut menang vokal untuk Di Taman Teman tapi Kayangan Kita, lebih deep.

* Aizat dapat nominasi Album Pop dan Lagu Pop (yang ditulis sendiri) serta menang Vokal Lelaki tapi tak dapat calon Best New Artist, ape tu? so Suki dinilai melalui apa? rupa paras? wtf!

* Yeah aku setuju sangat Raihan menang Best Group Vocal, diorang memang best!

* Event AIM seperti biasa kelam kabut! rushing memanjang, better next year bagi je award tak payah bagi ucapan kalau setakat beberapa saat. Apa yang orang bole express dalam masa beberapa saat tu sangat dengan terkejut lagi, after all hanya thanks sahaja yang dapat didengar

Saturday, April 25, 2009

Music Issue Vol.1: Best Pop Album (so far..)


Entri kali ini agak spesial sebab aku nak list few album-album pop di malaysia yang bagus namun kurang perhatian sama ada diradio mahupun untuk diperkatakan di majalah, tv, dsb. so kita start dengan first album;




1) Camelia - Mimpi (2001)

Sebuah album dengan nuansa jazz yang kuat dan sound-sound r&b yang agak baru dan urban pada masa itu. Album ini aku definisikan sebagai album terbaik Camelia dari segala aspek, pemilihan lagu, susunan muzik malah vokal Camelia yang sangat menyerlah. Album ini diproduced oleh Bodeng membariskan track yang termamat hebat Erti Hidup. Dengar saja intro dah cukup buat aku melayang. Selain itu track favourite adalah Bawa Cinta yang sangat groove, Mimpi, Bukan Yang Terbaik dan ballad Terlanjur sayang. Sayang sekali album ini hanya mendapat nominasi Kulit Album Terbaik (dan menang) dalam AIM. This is a very good jazz/pop album.




2) Liza Aziz - Hati Ini (1995)

Ini antara koleksi rare aku. Hati Ini boleh dikatakan sebuah album yang sangat urban untuk pasaran malaysia 1995. This is one of best r&b pop album ever produced in Malaysia. Album ini diproduced oleh genius muzik seperti Ahmad Izham Omar, Paul Moss, Kenny Teh, Azman Abu Hassan dan pasti Azlan Abu Hassan. Track favourite - Masa, Hati Ini, Tak Rela & Pergilah. Untuk yang belum pernah dengar lagu ciptaan Paul Moss this might be the album.




3) Innuendo - BraNuEndo

Innuendo akan jadi favorite group aku sampai bila2. Remake belaian jiwa adalah antara remake terbaik dunia dan harmoni blend vokal, Taj, Pot, Raymee buat aku fikir mereka setanding Boys 2 Men. Track Only Dancin yang punya fluence 70`s sangat klasik disamping track ballad sing-a-long Gemawan yang buat bulu roma aku meremang mendengar harmoni vokal mereka. Terdapat juga track jazz hasil duet bersama Adibah Noor dalam 1,2 The Movies. sebuah album r&b yang sangat kaya dengan bunyi-bunyian yang segar.




4) Syafinaz - Shhh.. (2001)

Sebut pasal remake ini antara remake yang baik, blend r&b, bossanova dan pop. Syafinaz dikritik teruk oleh Ahmad Nawab di atas keberanian beliau me-remake semula lagu Ahmad Nawab dalam album ini. But who cares gabungan sarjana muzik dalam album ini sangat membuahkan hasil yang baik walaupun kurang mendapat sambutan sama ada dalam bentuk jualan mahupun anugerah. Album ini diterbitkan oleh, Ahmad Izham, Mac Chew, Jenny Chin, Halen Yap dan Aubrey Suwito.



5) Afdlin Shauki - Fuyooo! (2003)

The fact that Afdlin kalah ditangan Ezlynn pada AIM untuk kategori Artis Baru Terbaik adalah satu fakta yang tak boleh aku terima sampai hari ini. Album ini sangat groove dengan sound-sound urban pop, funk, jazz dan r&b. sebuah album yang sangat tersendiri namun dilupakan dan tidak dihargai. Sampai Bila, Waras (tema filem Buli), Daku Percaya, Tiada Lagi dan Aku Lelaki serta jazzy feel dalam lagu Mangsa Keadaan antara track yang sangat layan.




6) Dayang Nurfaizah - Dayang Sayang Kamu

Produk yang dibikin secara indie ini bukan saja ada sentimental value pada Dayang malah peminat setianya. Album ini aku beli sendiri dari tangan Dayang di Tangs Studio BB Plaza pada bulan puasa dan aku all the way dari Shah Alam kesana semata-mata untuk dapatkan album ini dan pulang untuk berbuka puasa. Kepuasan yang amat maksima adalah daripada album ini, dari segala aspek, lagu malah kualiti vokal dayang yang sangat mengagumkan. Album ini mendapat nominasi Album Terbaik untuk Anugerah Planet Muzik namun untuk AIM, satu kategori pun tak tersangkut, what a shame! Favourite track Aku Rindu Aku Jemu, Biar Akhirnya Disini, Kuingin mu Kembali, Andai Kutahu dan semuanya... fuhh album yang perfect dari Dayang!




7) Abot - Sayang Pok Pai

What can i say Abot is one of great singer yang kita ada namun ketiadaan justice untuk penyanyi ini, buat Abot hilang begitu saja. Sayang Pok Pai adalah antara produk yang kreatif sekitar 2002. Abot hadir disaat ramai artis baru wanita yang hadir untuk jadi the next Siti and that is what special abbout her. she`s original, creative and musically brilliant. track favourite aku pasti Bagai lilin yang punya influence jazz dan fusion ethnic. selain Kasih-Mu yang sangat deep, dan Waris Warisan.




8) Sheila Majid - Ratu (1995)

Need to say more? Produk terbaik Sheila Majid setakat ini mengalahkan album Ku Mohon yang agak pop. Track pilihan, Gangguan, Tandanyatandatanya, Embun, Harum.=)


9) Anuar Zain (2002)

Anuar is not my favourite but its not easy not to love his song. Senang cerita dengar saja track hebat Keabadian Cinta, Mungkin, Sesucinya Cintamu dan all time favourite aku Rindu Belaian buat album ini sempurna dan album ini adalah lebih naik berbanding album yang dibikin di indonesia beliau.




10) Atilia - Sangkar (2007)

Album ini paling hampir dengan album Ratu milik Sheila Majid, dan album ini jadi all time favourite aku dengan track hebat seperti Salah Sangka, Ranjau, Sangkar, Selagi dan mellow melodi Duyong yang buat aku melayang. Album yang aku fikir sangat relevan even untuk didengar 10 tahun akan datang.




11) Nikki - Hawa (2009)

Ini adalah album paling impresif untuk tahun 2009, dan sejak beli aku belum gagal untuk ulang dengar album ini. Gabungan muzik pop, r&b, classical dan jazz dalam album ini buat aku fikir Audi Mok adalah genius baru dalam industri muzik Malaysia. Track favourite aku sudah pasti Oh! My, Relakan, Selamat Tinggal, Hawa, Belas-Mu dan poetic melody dalam Cinta yang sangat haunting. Please buy this album sebelum habis!


Tompi - Soulful Ramadhan




Album: Tompi - Soulful Ramadhan

Produced by: Tompi

Verdict: 4/5




Aku fikir tiada masalah untuk aku layan album ini even bukan dalam mood ramadhan sebab bila cakap pasal muzik ia relevan pada setiap masa. So sekarang aku memang tengah layan album special daripada Tompi ini, dan bagi aku Tompi adalah penyanyi, penghibur dan musician yang tak pernah takut untuk bereksperimen dengan muzik malah stail vokal beliau.

Soulful Ramadhan bagi aku adalah satu contoh baik untuk kita dekat dengan lagu-lagu ketuhanan yang selama ini banyak dipengaruhi muzik percussion. 10 track disusun indah dengan influence mood muzik percussion, soul, jazz dan blues. Track Doa buat Aceh amat menarik bagi aku, blend sound trumpet dan dance buat track ini amat special. Dzikir ada beat r&b yang kental, track ini buat aku ingat nyanyian Bilal - Sometimes dalam OST Ali.

Kurindukan Rosul punya mood blues, lagu ini hanya diiring gitar dan vokal Tompi dalam track ini sangat mempesonakan. Menyebut Nama-Mu lebih eksperimental gabungan muzik east dab blend vokal penuh soul dari tompi termamt mengkagumkan. Ramadhan Datang adalah alasan utama untuk memiliki album ini, lagu ini sangat haunting dan melodius. beautiful arrangement! arghhh.. damn beautiful.

Overall this is kind of album yang buat aku rasa muzik itu sangat universal, even Tompi buat album ini untuk Ramadhan namun keindahan melodi dan lirik dalam album ini buat aku rasa ia sangat relevan untuk didengar bila-bila masa!

p/s: hopefully artis nasyid malaysia bole look up for something like this supaya muzik nasyid tidak statik

Tuesday, April 14, 2009

Music Influence Vol.2: SHEILA MAJID


sheila majid adalah all time favourite aku, even agak kurang selesa dengan album Cinta Kita, sheila majid never fail me to listen to her album over and over again. Here some track and album sheila yang aku sanjung dan kagum. Dalam dunia pop Malaysia Sheila is one and only akan terus comeout with this direction of pop.




RATU
1995 / Warner Music

This is her best so far, album ini antara album yang tak pernah buat aku bosan, track hebat seperti Embun, Berita Baru, Tandanyatandatanya, Mengapa Kasih dan Gangguan adalah all time favourite aku. Trivia dari wikipedia, album ini menggariskan nama-nama hebat pemuzik antarabangsa antaranya Nathan East (FourPlay) Rex Goh of Air Supply fame on guitars, as well as Japanese violinist, Aska Kaneko. Need to say more? This is a her real best album so far.





LEGENDA: THE CONCERT
1992 / EMI

The defination of best live album. Lebih 20 buah lagu dengan kualiti rakaman yang hebat. album ni dibeli dengan harga rm5 di sebuah pasar malam di alor star yang sangat kool sbb pakcik tu jual album2 melayu lama yang hebat (antara judul lain yang ada fairuz hussien, liza aziz, khatijah ibrahim dan zainal abidin) dan untuk pertama kali aku dengar track Nada lagu ni sangat bes. belian yang sangat berbaloi untuk kaset shila majid yang sangat rare ini. But luckily baru2 ni aku terjumpa album ini di print semula dan dah ada dipasaran, so guys beli lah this is the best live album.





GEMILANG
1993 / Warner Music

Gemilang jadi favourite compilation aku, antara alasan utama adalah medley Roberta Flack yang buat aku melayang, track ini di rakam di Tokyo tahun 1989 (pada usia aku 4 tahun huhu..) juga track Persis Kekasihku yang dirakam pada konsert Legenda di Penang, 1990.





CINTA KITA
2004 / Warner Music


Ini adalah album paling kurang menrik minat aku. Album ini dibikin di Indonesia dan membariskan nama-nama hebat musician indonesia, tohpati, andi rianto, melly dan indra lesmana. Album ini bagi aku terlalu pop. Banyak track yang aku boleh dengar pada album-album lain artis indonesia. but track Kerinduan is totally awsome.


Ada beberapa album awal Sheila yang aku masih cari untuk simpanan antaranya album pertama beliau Dimensi Baru, Emosi dan Warna. Aku tak ada simpanan kaset atau CD hanya sekadar dari album kompilasi sahaja, so hopefully dapat cari untuk simpanan.

The Songs:

* GANGGUAN
* GEMILANG
* SINARAN
* DIHIMPIT KERAGUAN
* BERITA BARU
* PERSIS
* CINTA JANGAN KAU PERGI
* NADA
* RINTIHAN HARIMAU
* GERIMIS SEMALAM
*
EMBUN

dan ini video yang sangat rare aku jumpa di you tube HMI Concert on RTM 1988 hope ch. 180 dapat tayang semula show ini, enjoy!