Wednesday, September 16, 2009

quick review: Hujan, Ayu



Hujan - Mencari Konklusi

Bagi anda yang seperti saya, yang menggemari Hiba, Aku Skandal, Ku Mahu Kau Tahu, Neon dan Pijak Hatiku mungkin akan sedikit kecewa dengan album ini kerana sound-sound alam lagu yang aku sebutkan tadi tidak ada dalam album ini. Bagi aku nyawa kepada identiti Hujan adalah kepada sound-sound minimal jazz yang ada pada gitar AG buat band ini lain daripada band indie yang ada. Namun apa yang kita boleh perolehi dalam Mencari Konklusi adalah sound-sound riff gitar yang lebih keras hampir kesemua lagu terutama Obsesi, 2nd Airwaves dan Sangkar besi Dihatiku. Kau Harus Ada dan Romantik antara yang menjadi favourite aku. Overall album ini bukan tak bagus cuma aku rasa persembahan keseluruhan dalam album ini membuatkan Hujan hilang identiti seperti yang aku dengar di debut mereka. Ya sound2 jazz dalam gitar AG yang diblend dengan rock dan pop buat band yang satu ini different. Antara album yang akan mengambil masa untuk rongga telinga aku.




Ayu - Inspirasi

Kekuatan album ini memang bergantung pada track2 soulfull ballad Azlan Abu Hassan dan Aubrey Suwito. Dengarkan Inspirasi Abadi, Cinta dan Hidup, Hanya Kita serta Kumiliki Abadi antara track hebat dalam album ini. Untuk yang sukakan sound-sound pop easy listening this might be the album. 2 track terakhir Alam Asmara dan Janji Kita buat juga tidak kurang hebatnya dan yang paling aku layan sekarang adalah track ciptaan Audi MOk, Menjadi Ayu yang bagi aku sangat international ada influence Duffy dan Amy Winehouse yang lebih minimal namun sedap. Vokal Ayu bagi aku sedap namun kurang merdu dan masih banyak yang perlu diperbaiki. Untuk debut pertama juara OIAM ini aku rasa producer dalam album ini telah beri justice yang baik untuk membentuk Ayu menjadi penyanyi yang ada taste yang bagus. Mendengar album ini membuatkan aku teringat album VE - For You kalau anda layan VE takkan ada masalah untuk layan album ini.


Saturday, September 12, 2009

Dato` Siti Nurhaliza - Tahajjud Cinta



Dato` Siti Nurhaliza - Tahajjud Cinta
Producer:
Dato` Siti Nurhaliza, Eddie Marzuki, Tya Subiakto, Audi Mok
Genre:
Contemporary Pop
Verdict:
4.5/5


Tahajjud Cinta album kedua Siti untuk 2009, selepas Lantera Timur yang aku rasa masih relevan untuk dipromosikan atau mungkin patut disimpan dahulu sehingga masa yang tepat untuk dipasarkan. Terlalu pantas, tapi itulah Siti satu tahun harus ada dua album. Namun kali ini lari dari kebiasaan konsep album yang lebih mengarah ke nuansa kontemorari nasyid dan pop ketuhanan ini adalah album special beliau tahun ini. Ya memang special, seawal mendapat copy ini aku sangat kagum dan puas dengan keindahan cover dan layout yang dibikin Rauna Judd. Karya Rauna Judd bukan sesuatu yang aku skeptikal dari dulu beliau sering hadir dengan konsep-konsep fotografi yang menarik. Antara yang paling menarik adalah Sawo Matang (Noraniza Idris) dan Lantera Timur (Siti). So congrats Rauna Judd a.k.a Anuar Sujud.

Album ini dibuka dengan sangat indah track Asma Ul Husna, dengarkan intro string yang sangat deep esp. sound cello yang buat bulu roma aku meremang. Teringat ost filem2 seperti Red Biolin dan Biola Tak Berdawai. Kemudian masuk kuasa sebenar lagu ini, apa lagi kalau bukan vokal hebat Siti. Dengarkan juga tiupan flute Mohar dipertengahan lagu ini, sangat haunting! Track begini bagi aku sangat kaya dengan bunyi-bunyian mewah yang sememangnya dituntut untuk kita betul-betul feel lirik lagu ini. Syabas untuk semua yang terlibat dalam lagu ini terutama susunan indah Edrie Hashim.

Pintu Rindu bagi aku terlalu mellow, macam lagu raya pun ada kalau dengar intronya. Not really my favourite but again its not easy to stop dengar lunak suara Siti. Tahajjud Cinta (Erma Fatima / Hairul Anwar Harun) track kontemorari antara nasyid dan pop. Bagi aku sekadar biasa untuk didengar lebih menarik melihat Siti menyanyi live untuk lagu begini.

Batas-ku Asa-ku (Siti / Attan Hardilas) lebih menarik bagi aku. Susunan string dalam lagu ini memang hebat make sure anda punya stereo yang baik untuk benar-benar menangkap sound-sound string hebat dariada Tya Subiakto Orchestra ini. Lagu ini disambung bagai continously dengan track Ku Percaya Ada Cinta (Audi Mok/Habsah Hassan). OMG! aku ulang dengar lagu ini lebih sepuluh kali untuk sehari ini. Melodi Audi ada magical tersendiri, i do love this as much as i love oh my (nikki) ini antara karya terbaik Audi dan apa yang lebih menarik tentang lagu ini adalah kerana lirik istimewa Habsah Hassan.

Mereka meragui wujudnya cinta yang sejati
Tidak hati ini
Semenjak dari mula
Ku yakin ada cinta
Cintalah yang memungkinkan segala

Pandang-pandang alam ini
Sambil pandang difikiri

Mana bumbung langit tinggi

Mana lantai bumi


Brilliant! Penulisan lirik Habsah Hassan sangat menarik susunan kata dan penceritaan yang baik sangat membantu lagu ini berada di kelasnya yang tersendiri. 5 bintang untuk track hebat ini. Kemudian ada track Ketika Cinta (Opick) masih ada pengaruh Dealova dalam melodi Opick ini, namun sebagaimana aku enjoy Dealova macam tu jugaklah aku enjoy dengar Ketika Cinta dan kali ini lebih istimewa dengan kemerduan suara Siti yang sangat mengancam.

Album ini ditutup indah dengan Selawat. Blend vocal Siti dan Salleh (Brothers) memberi justice yang baik terhadap penutup album ini.

Overall album ini adalah produk serius daripada Siti, adalah kurang adil untuk bandingkan album ini dengan album sebelum Siti, album ini berada pada satu tahap kematangan yang luar biasa, aku sendiri tidak menyangka pada awalnya album ini akan sebagus ini. Setiap lagu disusun dengan baik.

Album ini dibuka dengan zikir indah nama-nama Allah kemudian Siti membawa kita kepada cerita-cerita indah dalam lagu malah penyampaian terbaik beliau. dan ditutup denagn baik nyanyian Selawat. Album ini harus dihayati lebih daripada melodi semata kerana lirik dalam album ini memain peranan yang kuat untuk kita benar-benar faham Tahajjud Cinta. Ya naskah ini adalah naskah yang serius, syabas kepada Siti, maestro muzik Eddie Marzuki, Tya Subiakto dan Audi Mok yang berjaya buat aku betul-betul kagum dengan hasil Tahajjud Cinta.

p/s: fuhhh..

Thursday, September 10, 2009

Jaclyn Victor III



Jaclyn Victor - III
Producer: Aubrey Suwito, Anjang, Gigie, Nai Kong, Sharon Paul & Syed Nitrus
Genre: Pop
Verdict: 2.5 / 5

Jac kembali dengan album terbaru beliau setelah hampir 2 tahun tanpa sebarang album baru.Album yang memuatkan 8 track ini diterbitkan oleh nama-nama fresh dalam industri, Gigie (6ixth sense) Syed (Nitrus) Anjang (Jinbara) selain senior-senior dalam industri seperti Aubrey Suwito, Sharon Paul dan Nai Kong. Apa yang menarik 3 daripada 8 track dalam album ini diterbit kan oleh Gigie dan 2 lagi Anjang dan Syed, which is something agak buat aku shock, sebab nama Gigie, Syed dan Anjang bukan lah antara nama favourite dalam penghasilahan album penyanyi bertaraf pop star seperti Jac (nama lain, Dato` Siti dan Misha Omar). Tapi aku tidak prejudis terhadap isu ini. Ini adalah sesuatu yang harus dipandang postif, when pop star meet rock star dan inilah hasilnya Jaclyn Victor III.

Kita mulakan dengan memberi rating album ini dengan 5 bintang dan mari kita sama-sama lihat adakah album ini akan kekal 5 bintang di penghujung review ini.

Album ini dibuka dengan track Koleksi Gemilang yang memuatkan lebih 20 buah lagu-lagu pop tempatan yang selama ini menjadi tunjang kepada industri muzik tempatan. Bagi aku ini antara adalah sesuatu yang berani. Susunan muzik dalam lagu ini ada naik dan turun kadang-kadang terasa seperti anti-klimaks namun masih relevan. Lagu ini dimulakan dan diakhiri denga track Gospel Blues, Gemilang. Ada beberapa part yang betul-betul aku suka antaranya ketika gabungan lagu

.Bukan Cinta Biasa - Rahsia Pohon Cemara - Janji Manismu - Suratan Atau Kebetulan - Isabella
.Suci Dalam Debu - Warisan Wanita Terakhir
.Sejati - Disana Menanti Disini Menunggu - Kekasih Awal Dan Akhir

Bagi aku susunan yang dilakukan ole Naikong not bad at all even macam aku cakap awal tadi ada part yang anti-klimaks dan tiba-tiba, itu masih boleh dimaafkan. Aku rasa Nai Kong sudah menempah nama untuk selesa berada dalam top 5 susunan muzik terbaik untuk AIM next year. Dan apa yang pasti, Jac juga bakal menang banyak award untuk track ini. At this poin album ini masih lagi 5 bintang.

Track kedua, Jatuh Cinta hasil ciptaan Panji dan diterbitkan oleh Gigie. Track dengan nuansa pop rock ini bagi aku fun dan seronok didengar, dan dengarkan screaming Jac pada bait "...Dia Spectacular!" beautiful dan undercontrol. Track ini sangat fresh ada mood band2 sket la.

Diikuti first single dalam album ini Bertamu Dikalbu (Anjang). Terus terang on the very first time dengar lagu ini aku ingat lagu ini adalah lagu saduran daripada 80`s or 90`s song. Meleleh abes. But the fact that beautiful voice milik Jac buat aku melayang jauh. Track ini bagi aku tidak begitu sihat untuk industri sebab ia akan lebih membuatkan muzik melayu terus jadi statik dan stagnant tanpa bergerak kemana-mana namun atas kekuatan yang diberikan jac melebihi daripada tuntutan lagu ini, album ini masih 5 bintang pada saat ini.

Track seterusnya Senandung Beradu ciptaan maestro pop Malaysia Mr.Aubrey Suwito membawa kita sekali lagi melayang dengan vokal indah Jac. Lagu ini punya melodi yang baik namun bukan yang terbaik untuk penyanyi seperti Jac. At this poit buat aku fikir, adakah lagu yang baik akan jadi lebih baik dengan penyanyi yang baik atau lagu yang biasa akan jadi lebih baik dengan penyanyi yang baik (Rujuk Bertamu Dikablu). So perkara ini buat aku fikir which one is better? Pada detik ini aku masih berbaik hati dan kekalkan 5 bintang untuk album ini.

This is the real judgement point. Track Ku Tak Bisa, Ku Ingin Mu dan Biarlah. Bagi aku tiga track ini betul-betul membunuh album ini. Aku tak nampak ada perbezaan antara 3 track ini ketiga2nya berpaksi kepada melodi ballad yang berada pada level yang sama.

Perupamaan-nya begini kita dihidangkan dengan kuih lepat pisang, lepat labu dan tepung bungkus. Bukankah rasanya lebih kurang instead of kita dihidangkan kuih Tepung Bungkus, Pulut Panggang dan Badak Berendam. Apa yang aku cuba maksudkan disini kelima2 tersebut adalah kuih tapi kalau kuih di set kedua itu bukankan-kah lebih variasi dari segi rasa-nya. Same goes with ballad, kita ada banyak jenis ballad tapi untuk meletakkan 3 ballad yang punya 'rasa' yang sama pararelly pada satu album yang sama, buat aku rasa jemu dan statik.

Dalam 3 track ini bagi aku Track Ku Ingin Mu (Sharon Paul / Sulu Sarawak) ada sedikit suntikan istimewa dalam susunan muzik namun dibunuh habis oleh lirik yang super-cliche hasil nukilan Sulu Sarawak (rujuk: Izinkan Ku Pergi - kaer) "...Setiap langkahku , berdua menyemai kasih dikalbu, dengar kasih ku dengan mu tiada berdusta..." Super- Cliche! Bagi lirik sangat memian peranan buat kita betul-betul boleh hayati sesebuah lagu. All those word yang semacam Janji, Menyemai Cinta, Tiada Dusta etc. sudah patut pupus dalam gaya penulisan lirik lagu tempatan (rujuk: penulisan lirik dalam album Hawa-Nikki hasil tulisan Ad Samad yang sangat kreatif dan berisi). Jadi disini dengan berat hati aku terpaksa minus 2 1/2 bintang. 2 bintang ditolak untuk 1 'rasa' yang sama dalam 3 hidangan dan 1/2 bintang lagi ditolak untuk lirik yang tiada kemajuan.

Album ini ditutup dengan track pop dengan mood jazzanova, Tentang-mu karya Faiz Azizi dan Adi daripada 6ixth Sense. This track actually sekadar biasa bagi aku. Antara track yang boleh diulang dengar tanpa masalah. Lagipun track ini antara other side of vokal Jac yang lebih relax.

Album ini menginagtkan kata-kata Audi Mok, "Dont have to better just be different". Rujuk kepada track 80`s Bertamu Dikalbu aku rasa lagu ini masih boleh dimaafkan kerana lagu ini adalah 'Different' dalam album ini. Dan yang pastinya track Koleksi Gemilang adalah killer kepada album ini, tanpa lagu tersebut album ini hanya ada Bertamu Dikalbu dan kelantangan vokal Jac semata. So formula when pop star meets rock star dalam album ini agak tak menjadi, sebab rock star dalam album ini sangat mencuba untuk jadi pop star seperti Jac. Seharusnya identiti dan kreadibiliti mereka sebagai penulis harus dikekalkan.

Overall album ini bermula dengan sangat baik diawalnya namun dibunuh habis dengan 3 track yang aku sebutkan tadi. Daripada 5 bintang yang aku berikan pada awal review, dan setelah di-minus 2.5 bintang dengan berat hati, album ini hanya layak mendapat 2.5 bintang.


list to buy

  1. Hujan - Mencari Konklusi
  2. Jaclyin Victor - III
  3. Shila (oiam)
  4. Ayu - Inspirasi
  5. Dato` Siti Nurhaliza - Tahajjud Cinta