Friday, May 27, 2011

DAYANG, SAYANG & CAHAYA

Penerbit: Zain Almohdzar, Omar K, TC Meng, Zuriani, Jenny Chin, Audi Mok, Yassin
Juru Rakam: Yasin / Audi Mok / Rahmad Ayob / Jenny Chin / Zuriani
Fotografi: Bustamam Mokhtar
Edaran: Warner Music
Verdik: 4/5

Kita cakap hal-hal yang tak menarik tentang album ini dulu. Satu, kualiti printing di muka depan album ini sangat sucks! Inlay yang ala-ala wedding album dengan font dan susun letak gambar yang kurang menarik buat aku fikir designer album ini betul-betul membunuh kualti gambar yang diambil oleh one and only Bustamam Mokhtar. Banyak gambar yang cantik bak menyelak sisipan editorial yang biasa buat untuk Glam khususnya namun hilang habis seninya dengan reka atur dan rekaan sisipan yang amat buruk bagi aku. Ok sudah tentang yang fizik kita masuk bab spiritual Dayang dalam muzik dipersembah, Dayang, Sayang & Cahaya ini.

Dibuka dengan re-make Mulanya di sini (Royston Sta Maria/Syed Haron) yang pernah dialun dendang oleh band pop Freedom sekitar 80-an. Ya semua amat familiar dengan lagu ini dan susunan semula yang dibikin Zain dan Omar K ini sekadar memberi serlah aura Dayang sebagai pembukaan yang baik bagi album ini. Sama seperti apa yang dilakukan dalam pembukaan Dayang 2007 menerusi trak Cerita Cinta Dayang. Trak kedua, Sayang (Omar K/NuurIman) single pertama bagi solo album kelapan r&b diva ini seperti biasa yang kita dengar soothing, relax dan softer side of Dayang. Aku lebih tertarik dengan r&b Rahsia Cinta (Zain Almohdzar/Omar K) yang punya korus yang amat kuat secara keseluruhannya. Groove melodi dan susunan yang diblend baik dengan power vocal Dayang buat aku fikir yes no other than this women who can sing this song perfectly! Aku sangat suka selingan sax pada penghujung lagu ini yang sangat seksi! Sabarlah (Zain Almohdzar/Omar K) bermula dengan indah petikan piano. Again lagu ini ada korus yang amat kuat dengan moment yang mudah buat kita kenal dan ingat kekuatan Dayang. At this point buat aku fikir siapa Zain Almohdzar ini? He really know what really drive baik penyanyi mahupun yang mendengar untuk kita lekat dengar trak sehingga ke akhir. I can’t help but wonder how beautiful Dayang perform live untuk trak ballad yang cukup hebat ini.

Kau Bintangku / My Sunshine (Stella Reid/Zuriani/NuurIman) dan Stay (Chuckii Booker/Zuriani) hadir sekali lagi dengan groove yang mengancam aku lebih suka deep jazz mood dalam Stay yang yang buat aku melayang! The way how Dayang present lagu ini buat melodi ini selamat! Rujuk Najwa & Noryn Aziz untuk trak soul begini. Hingga Ke Akhirnya (Afdlin Shauki) kembali dengan nuansa ballad yang menjual vokal hebat Dayang. Saat Itu (Audi Mok/Shah Shamsiri) punya verse yang baik cuma kurang gemar dengan korus pada trak ini. Life With You (Zain Almohdzar/Omar K) hadir dalam mood akustik yang amat soothing. Ibarat mendengar nyanyian live Dayang trak ini one of the best ballad yang beri punch luar biasa pada keseluruhan album ini.

Perlukan Cinta ft. Tompi (Audi Mok/Ad Samad) is the best trak dalam album ini. Audi Mok mencipta melodi ini dengan hebat dan apa yang boleh aku katakan this the best collaboration so far untuk tahun ini. I’ll keep repeating this track before move to next track. Groove dalam melodi dan susunan trak ini buat aku benar-benar enjoy dan yes this is a perfect match! Album ini ditutup dengan trak Kutemu Cahaya yang dicipta Yasin. At the very first listening ini bukan trak yang aku rasa sesuai buat Dayang namun bila didengar dua tiga kali buat aku fikir trak ciptaan Yasin ini indah Cuma penyampaian Dayang agak keras di beberapa part yang sepatutnya lebih soft. But after all ianya masih yang bagus.

Dayang, Sayang & Cahaya aku letakkan antara album terbaik Dayang selepas Dayang Sayang Kamu, Kasih, Seandainya Masih Ada Cinta dan ya pasti album livenya yang masih aku dengar sampai hari ini selepas kelahiran 2007 yang kurang menarik pendengaran aku. Spirit dan soul Dayang amat kuat di dalam album ini dan pastinya penantian 3 tahun untuk full album begini adalah sesuatu yang amat berbaloi!

Thursday, May 19, 2011

MARCELL AND THE STORY CONTINUES...

I must said that i am one of the luckiest person bila mendapat copy awal solo album terbaru Marcell - And The Story Continues... ini mendahului press-press di negaranya Indonesia. Yes which is means album ini dirilis di Malaysia terlebih dahulu. 11 trak memenuhi keseluruhan solo album ini dan antara yang benar-benar menarik pendengaran selain Takkan Terganti dan Peri Cintaku adalah trak ciptaan Numata melalui Melati yang aku keep ulang dengar sekarang. Dan beberapa trak lain seperti duet bersama Dewi Sandra dalam Tanpa Kata dan r&b trak kolaborasi Marcell dan Rayi melalui Permainan Cinta. This is another record that im going to keep playing all over the year!

Tuesday, May 10, 2011

AWI RAFAEL (2011)

Penerbit: Hang Dimas
Juru Rakam: AG COCO / Kamar Seni
Juru Adun: Ahmad Huzaini / Peter Chong
Creative: Badlyshah Amiruddin / Peter
Verdik: 2/5

Seawal trak pembuka Pulanglah, Awi dah cukp grab telinga pendengar rasanya dengan catchy melodi yang ada dalam trak ini especially lirik english pada korus yang amat sing-a-long. Aku Bukan Bintang juga begitu. Formula yang sama dengan tema muzik dan lirik yang lebih kurang. But at this stage aku rasa Awi betul tahu bagaimana tangkap pendengaran pendengar dengan hidangan korusnya yang sangat baik menurut aku. Bukankah Aku dibuka dengan soft touch piano dan dengan susunan orkestra minimal. Vokal Awi jelas di trak ini cuma melodinya yang sedikit berarah ke indo pop buat aku ragu akan originaliti lagu ini. Begitu juga trak Bila Aku Jatuh Cinta yang betul buat aku ingat trak-trak indo pop seperti D'Massive, Letto dan yang lain-lain. Ok sedap melodi melayang buat kita melayang dan paling layan buat lagu karaoke! Sedap tapi again tiada apa yang baru.

Panas trak terakhir di dalam debut ini. Terus terang aku tak berapa suka sangat dengan lirik pada korus lagu ini. Tak best! serius tak best macam dah takde modal "Mungkin akulah lelaki yang panas hati.." Tapi biasanya lagu begini yang jadi tumpuan radio. Album ini ditutup dengan dua lagi trak Pulanglah dalam versi full melayu dan radio edit which aku rasa tak perlu sangat rasanya.

Overall aku album ini terlalu biasa buat aku. Awi ada potntial namun debut ini terlalu ringan mungkin menurut kehendak radio atau pasaran sekarang atau Warner ingin benar-benar jual album kali ini setelah beberapa album local mereka seperti Wana, Fiq dan Nashrin yang agak gagal. Percayalah album ini hanya akan hebat di radio bukan album yang akan dibeli dan disimpan kerana kepuasan maksimum yang akan diperoleh peminat tegar yang memandang tinggi kualiti muzik. Buat Awi work harder do your best sebab album yang semamcam ini M.Nasir boleh buat seminggu je.

Tuesday, May 3, 2011

REZA SALLEH - REALIZE (2010)

Penerbit: Reza Salleh / Melina Wiliam
Jururakam / Juru Adun: Keith Yong
Creative: BLAM / Reza Slleh
Verdik: 3/5

Sebetulnya dalam legasi indie nama Reza Salleh bukanlah sesuatu yang asing, hasil pengalaman lebih sepuluh tahun dalam bidang muzik dengan penghasilan beberapa ep, debut Realize menjengah pasaran perdana. Meletakkan sejumlah 14 trak keseluruhan berserta 2 trak bonus, Reza nyata optimis dengan karya yang semuanya dihasilkan sendiri. Album dibuka dengan trak Kasih yang cukup refreshing! Mood pop rock kental melatari trak ini dan catchy lirik Reza memberi justifikasi menarik dalam penghasilan lagu ini. Stracciatella yang menjadi single pertama debut ini hadir dengan mood akustik pada awal lagu yang memberi nyata kepada vokal macho Reza persis John Mayer dan nyata killer sebenar terletak pada korus lagu ini yang buat saya mahu ulang dengar. Antara trak lain menarik pendengaran adalah Soultune dan Ocean Spanning Sorrow yang punya groove jazz yang sempoi.

Angan-Angan Permata antara trak yang mampu menjadi kayu ukur kepada hasil kerja Reza untuk diperdengarkan pada massa. Lagu ini antara yang terkuat untuk menarik perhatian peminat muzik tempatan. Kekuatan melodi, lirik dan susunan muzik yang ampuh membuatkan Anga-Angan Permata menjadi trak favourite saya dalam Realize.

Mungkin dengan sedikit ruang yang adil Reza mampu menyaingi kebanyakan karyawan muzik tempatan yang ada. Lagu-lagu yang dibikin hasil pengalaman 10 tahun dalam bidang muzik ini harus diberi kredit kerana Reza sememangnya punya visi muzik yang jelas dalam journey yang diletakkan melalui Realize. Buat anda yang senang dengan muzik jenisan apa yang pernah dibawa John Mayer atau Jason Mraz, Reza menjadi intrepretasi lokal kepada muzik mereka. Ayuh santai bersama Reza! Realize menghidangkan nuansa selesa buat pendengaran anda. Mungkin jika ada yang perlu ditambah selepas ini adalah sedikit punch pada dinamik melodi dan susunan muzik!