Thursday, November 24, 2011

TROFI YUNA DITARIK BALIK - AIM YANG MENGHIBAKAN

 ..Tak semua kau rancang akan terjadi, mungkin nasib tak menyebelahi aku..

Trofi Yuna ditarik balik dengan mengejut. Aku hanya gelak pada awalnya sebab aku tak terkejut benda-benda macam ni boleh jadi. Dari awal pun memang ada keraguan bila dalam pc post-mortem selepas malam AIM tu, Rosmin tercungap-cungap nak jawab kenapa Yuna menang lagu terbaik pada masa yang sama tewas pada kategori pop. Kredibiliti AIM benar-benar tercalar bagi aku sebab keputusan menarik balik sebab salah kira atau apa pun alasan lain bikin anugerah ini jadi makin stupid. Aku ingat Juara Lagu je yang stupid sebab nak kejar rating dan aku sangat kecewa sebab selama ini aku anggap AIM yang paling telus mengangkat karya-karya terbaik jadi tunggang-langgang macam ni.

Ini bukan soal Yuna, Edry atau Anuar Zain. Ini soal ketelusan. Bagaimana cara Earnst & Young mengemudi undian dan bagaimana cara juri-juri diberi skema permarkahan. Aku betul-betul sedih sebab disaat kita mampu bangga dengan bakat-bakat hebat baik Yuna mahupun Edry saat itu jugak ia dihancurkan oleh orang-orang yang ada duit dan kuasa tanpa perlu faham seni muzik itu jauh lebih tinggi nilainya daripada 'seketul' trofi yang terjojol itu!

Friday, November 18, 2011

PRE-VERDIK MM - SEPARUH AKHIR 26

Sungai Lui oleh Aizat (Aizat/Anas, Aizat/Anas)
Janji oleh Akim (Akim/Akim)
Awan Nano oleh Hafiz (M.Nasir/Budi Hekayat)
Menyesal oleh Sixth Sense (Gjie/Sixthsense)
Maaf Dari Hati oleh Sofazr (Mohd Atlas/Mohd Atlas)
Kisah Hati oleh Alyah (Manusia Putih/Manusia Putih)
Bagaikan Bidadari oleh Tomok (Aubrey Suwito/Tomok)
Babak Pertama oleh Drama (Ammar Habir/Aepul)
Perpisahan Ini oleh 1st Edition feat. Aizat (Erol 1st Edition/Jijo 1st Edition)
Ilusi oleh Adira (Audi Mok/Audi Mok)
Pokok oleh Meet Uncle Hussein feat. Nubhan (Taja/Tun Teja)
Kalau Berpacaran oleh Shohaimi Mior Hassan/Ana Raffali/Altimet (Shohaimi Mior Hassan Shohaimi Mior Hassan / Ana Raffali / Altimet)    
Beribu Sesalan oleh Ning Baizura/Jaclyn Victor/Shila Amzah (Kevin Chin/Tinta)
Muda oleh Hujan (Noh Hujan/Noh Hujan)
Wanita Seluruh Dunia oleh Projek Pistol (Boy Clifford/Boy Clifford)
Kurnia oleh Mizz Nina & Noh Hujan (Noh Hujan/Noh Hujan)
Luar Biasa oleh Shahir (Audi Mok/Zelfirdaus)
Karma oleh Faizal Tahir (Audi Mok/Faizal Tahir/Audi Mok/Faizal Tahir)
Mata Hati oleh Nubhan (Audi Mok/Audi Mok)
Kekanda Adinda oleh Atilia & Monoloque (Monoloque/Monoloque)
Gadis Semasa oleh Yuna (Yuna/Yuna)
Cinta Matiku oleh Sixth Sense (Sixth Sense/Sixth Sense)
Penakut oleh Yuna (Yuna/Yuna)
Kisah Dongeng oleh Stacy (Edry Abd Halim/Edry Abd Halim)
Aku Permata oleh Salma (Taja/Tun Teja)
Sedetik Lebih oleh Anuar Zain (Edry Abd Halim/Edry Abd Halim)
Di Penghujungnya oleh Iqa (Edry Abd Halim/Edry Abd Halim)
Cinta Teragung oleh Hazama (Kuncidemak/Kuncidemak)
Cinta Muka Buku oleh Najwa Latif (Najwa Latif/Ika Latif)
Bila Bertemumu oleh Shiha (Ajai/Ajai)


*Verdict as bold
*Since AJL is rating based so aku tak terkejut kalau Cinta Muka Buku atau Ilusi di final nanti

Friday, November 11, 2011

RUMUSAN KRITIS AIM 18: ALBUM TERBAIK




"Gua akan menang besar, sebesar badan gua dulu, haha"

Album Terbaik – Produser
Kevin Chin, Aylwin Santiago, Paul Morrison, Irwan Simajuntak – 3 Suara
Kasi Gegar Entertainment Sdn Bhd – Urusan Aizat Amdan
Zain Almodzar – Sayang & Cahaya
Audi Mok – Dewa
Magada Entertainment Sdn Bhd – The Malaysian Philharmonik Orchestra Celebrater 25 Years of Sheila Majid

Untuk pertama kali dalam sejarah AIM aku sangat-sangat happy melihat pencalonan album terbaik yang mana tidak dipilih melalui kategori album terbaik. Dan usaha ini sepatutnya dah diwujudkan dari beberapa tahun dulu lagi. Cuma aku sedikit terkilan terlepas melihat album P.Ramlee – Sati Indiepretasi terlepas dari senarai pencalonan (rujuk album Nikki – Hawa).


3 Suara bagi aku sebuah album pop yang bagus. Album ini punya lagu dengan melodi retrospektif 80-an yang dideri suntikan r&b pop yang baik. Cuma ideanya masih sama seperti kebanyakan album pop yang lain cuma bagi aku kehebatan album ini memang terletak pada vokal. It’s a vocal album dan idea itu yang bikin album ini bagus namun bukan secara total. Namun melihat sejarah AIM album begini yang paling kerap diangkat sebagai album terbaik (rujuk album Sarah, E.M.A.S, Transkripsi)

 

Zain Almozar menerusi Sayang & Cahaya bangkit mood r&b sebenar dan diberi justifikasi yang sangat baik oleh Dayang. Ini kelebihan album ini dan kekuatan melodi dalam album ini sebenarnya boleh aku katakan sebagai yang paling baik secara total berbanding 4 album lain. Audi Mok juga menerusi Dewa punya konsistensi muzik yang baik secara total. Album Dewa di dokong dengan satu jalinan tema/mood yang baik secara keseluruhan. Namun apa yang kurang pada kedua-dua album ini adalah elemen kejutan secara total. Maksudnya dari segi kualiti susunan muzik dan originaliti pada setiap trak (walaupun awal tadi aku beritahu Sayang & Cahaya ada setlist yang paling kuat).

AIM memang suka merai album live yang baik dan atas alasan itu The Malaysian Philharmonik Orchestra Celebrate 25 Years of Sheila Majid mendapat nominasi ini. Melihat sejarah AIM, Dayang tahun lalu mengejutkan ramai apabila mengungguli kategori album pop menerusi album Dayang Live-nya namun tewas di kategori album terbaik. Payah sikit untuk judge album live sebab bagi aku sebuah album rakaman semula / konsert harus ada paksi baru dalam susunan muzik yang dibikin. Dan ya The Malaysian Philharmonik Orchestra Celebrate 25 Years of Sheila Majid disokong elemen-elemen ini. Namun aku rasa kurang adil mengangkat album live/rakaman semula sebagai album terbaik kerana akan wujud isu apa jadi dengan album-album yang menawarkan idea baru dan bagus?

Dalam hal ini penilaian aku amat berat pada album Urusan Aizat Amdan. Bagi aku album ini berjaya secara keseluruhan. Trak-trak yang hebat dan fresh, isu dalam setiap penulisan, kualiti rakaman dan disokong massa dengan mood keseluruhan yang melengkapkan Urusan Aizat Amdan. No doubt this is album of the year! 


Juri Suka:  The Malaysian Philharmonik Orchestra Celebrate 25 Years of Sheila Majid / 3 Suara
Pilihan ATHM: Urusan Aizat Amdan

RUMUSAN KRITIS AIM 18: LAGU POP / ROCK / INGGERIS


Lagu Rock Terbaik – Komposer/Penulis Lirik
Wanita Seluruh Dunia – Boy Clifford/Boy Clifford – Project Pistol
Pelita – Loque/Loque – A.P.I
Ekstravaganza – Sam/Bunkface – Bunkface
Pokok – Taja/Tun Teja – Meet Uncle Hussain feat Hazama
Kita Satu - Spider


Formula Sam dalam mana-mana lagu pun sama je jadi tiada apa yang menarik dalam Ekstravaganza begitu juga dengan Kita Satu yang bagi aku yang hanya sekadar rendisi berbeza trak awal Spider – Relaku Pujuk. Pokok (Taja) bagi aku ada idea dan susunan yang sangat menarik disokong kekuatan lirik yang puitis dan dalam banyak-banyak pencalonan ini Wanita Seluruh Dunia sahaja yang ada real mood rock n’ roll yang mana kita boleh dengar riff gitar hebat, vokal jantan dan lirik ‘playboy’ Boy yang sangat buat lagu ini berada di landasan rock yang betul. Pelita (Loque) sebuah lagu dengan scale yang besar dan baik Cuma masih kurang originaliti.


Lagu Pop Terbaik – Komposer/Penulis Lirik

Penakut – Yuna Zarai/Yuna Zarai
Beribu Sesalan – Kevin Chin/Tinta
Sungai Lui – Aizat & Anas/Aizat & Anas
Sedetik Lebih – Edry Abdul Halim/Edry Abdul Halim
Dengarkanlah – Acis/Sheila Majid

Pencalonan Lagu Pop bagi aku sangat menarik sebabnya menggabungkan beberapa trak daripada different generation. Beribu Sesalan bagi aku it’s just another ballad yang dibantu dengan power vocal. Sejarah AIM jarang mengangkat lagu begini sebab kategori lagu terbaik biasa akan dimonopoli trak ballad yang ada sound rnb (Rujuk Izinkan Kupergi, Selamanya, Selagi Ada Cinta, Menyemai Cinta Bersamamu, Ku Mohon). Sedetik Lebih (Edry) mungkin ada kelebihan dari susunan namun melodinya masih masih disekitar idea yang sama dan juri AIM biasanya suka trak-trak begini!

Saingan aku rasa terletak pada trak Penakut (Yuna) Sungai Lui (Aizat) dan Dengarkanlah (Acis) sebab ketiga-tiga lagu ini lengkap secara total. Melodi yang baik dengan sokongan susunan kreatif dan kualiti rakaman serta idea. Namun antara tiga trak ini Dengarkanlah aku letakkan sebagai paling kurang originaliti. Puitis dan emosi trak Penakut aku rasa antara yang terbaik sepanjang tahun ini. Ia seperti the best heart-break song of the year. Melodi Yuna sangat haunting dan power lagu ini terletak pada korusnya yang amat-amat baik.

Sungai Lui paling menarik minat aku sebab bagi aku kerana scale muziknya besar dengan penggunaan instrument yang fresh – antara mendengar etnik muzik yang disulami elemen pop dan orchestra di penghujung lagu yang sangat awesome! Dan penulisan Aizat dan Anas adalah yang paling humanis lari daripada mesej cinta yang tipikal.


Lagu Inggeris Tempatan Terbaik

Stracciatella – Reza Salleh – Reza Salleh
Year From Now – Aizat n Anas – Aizat
Innocent Soul – Najwa – Najwa
Got To Go – Najwa – Najwa
What The Hell Just Happened Im Not Really Sure – Reza Salleh – Reza Salleh

Reza Salleh merupakan potensi terbaik untuk mengungguli kategori ini. Namun bila didengar balik kedua-dua trak yang tercalon Reza bagi aku sekadar berlegar idea pop yang biasa yang kita dengar. Begitu juga Najwa, aku tak berapa faham kenapa trak Innocent Soul yang tercalon sedangkan banyak trak lain yang bagus seperti Monday Blues dan Go Ahead yang lebih kuat melodi dan susunan. Got To Go ada good shot untuk kategori ini memandangkan ia lengkap sebagai satu pakej komposisi dan vokal yang terbaik but still bagi aku Aizat ada momen yang sangat menarik dalam Years From Now. Melodinya hebat, susunan power dan seperti Sungai Lui, Years From Now ada scale muzik yang besar! Pilihan aku mudah dan Years From Now harus menang kategori ini.

Thursday, November 10, 2011

RUMUSAN KRITIS AIM 18: SUSUNAN MUZIK

 hgpa tolong la bg aku dah lama tgu kot..

Susunan Muzik Terbaik Di Dalam Lagu – Penggubah
Jenny Chin – Ku Mohon
Helen Yap – Asmara
Edry Abdul Halmi – Sedetik Lebih
AG – Jeritan Batinku
Syed Sharir Faisal Syed Hussain – Jeritan Batinku

Kategori Susunan Muzik antara yang paling menarik perhatian aku. Trak Jeritan Batinku ciptaan karyawan ulung P.Ramlee mendapat dua nominasi dengan sentuhan yang berbeza. AG aku letakkan sebagai calon terbaik untuk menggunguli kategori ini. Elemen dramatik yang amat nyata dalam susunan AG buat aku kagum kerana dibikin sempurna dengan scale muzikal yang besar serta diberi justifikasi amat baik. Rendisi nukilan AG ini bagi aku adalah yang paling menonjol anatar 5 yang tercalon. Deep mood susunan Syed Sharir Faisal Syed Hussain bagi aku indah namun agak predictable dan buat aku fikir mood Ku Mohon (Jenny Chin) lebih bernyawa berbanding Jeritan Batinku (Syed Shahir). Susunan Sedetik Lebih oleh Edry juga menawan namun masih menawarkan idea yang sama seperti ballad yang telah sedia ada begitu juga dengan Halen Yap menerusi Asmara.